Tanaman penyiraman bagian bawah: Teknik yang efektif untuk menyiram tanaman hias

Jeffrey Williams 20-10-2023
Jeffrey Williams

Ketika berbicara tentang tanaman hias, menyiram adalah salah satu keterampilan yang paling sulit untuk dikuasai. Terlalu sedikit air dan tanaman Anda akan mati. Terlalu banyak air dan tanaman Anda akan mati. Tidak heran jika orang tua yang baru atau yang sudah berpengalaman dengan tanaman hias merasa khawatir dengan penyiraman. Di sinilah teknik penyiraman tanaman dari bawah berperan. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang berbagai manfaat penyiraman tanaman dari bawah.

Ada banyak manfaat dari penyiraman tanaman dari bawah, pertama, memastikan penyiraman yang konsisten dan merata, tetapi juga mencegah percikan air yang dapat merusak dedaunan tanaman yang sensitif.

Apa yang dimaksud dengan penyiraman tanaman bagian bawah?

Penyiraman tanaman dari bawah ke atas adalah metode penyiraman yang menyirami tanaman dalam pot dari bawah ke atas. Tanaman ditempatkan dalam nampan atau wadah berisi air dan menyerap air melalui aksi kapiler melalui lubang-lubang di bagian bawah pot.

Mempelajari cara menyiram dengan benar adalah keterampilan yang penting saat merawat tanaman. Jangan menyiram sesuai jadwal. Sebaliknya, perhatikan tanaman Anda, periksa sekali atau dua kali seminggu dan siram sesuai kebutuhan. Cara termudah untuk mengetahui apakah sudah waktunya untuk menyiram adalah dengan menancapkan jari Anda ke dalam tanah untuk mengecek kelembapannya. Jika sudah kering sejengkal, kemungkinan besar sudah waktunya untuk menyiram. Tentu saja jenis tanaman yang berbedaSetiap tanaman memiliki kebutuhan air yang berbeda, sehingga mempelajari tanaman tertentu yang Anda miliki juga membantu. Kaktus membutuhkan lebih sedikit air daripada tanaman tropis, misalnya.

Penyiraman di atas kepala dengan kaleng penyiraman dapat menyebabkan penyiraman yang berlebihan atau kurang. Ditambah lagi, percikan air dapat menggenang di tengah-tengah tanaman seperti sukulen atau menyebabkan bintik-bintik pada daun.

Manfaat penyiraman tanaman dari bawah

Ada banyak manfaat dari penyiraman tanaman dari bawah, berikut ini adalah alasan utama saya menggunakan teknik ini untuk mengairi tanaman hias saya.

Lihat juga: Kapan memanen jalapeno untuk mendapatkan kualitas dan rasa terbaik

Penyiraman yang konsisten - Penyiraman bagian bawah memberikan distribusi kelembaban yang merata ke seluruh massa tanah. Penyiraman bagian atas dapat menyebabkan titik-titik kering, tetapi hal ini tidak menjadi masalah jika air diserap secara perlahan dari bagian bawah. Anda dapat yakin bahwa tanaman Anda mendapatkan cukup air.

Kurangi penyiraman yang berlebihan dan kurang - Saya menemukan bahwa penyiraman tanaman di bagian bawah merupakan cara yang efektif untuk mencegah penyiraman yang kurang dan berlebihan, karena memberikan kejenuhan tanah secara penuh dan tanaman dapat mengering ke tingkat yang sesuai sebelum Anda menyiramnya lagi.

Mencegah percikan - Banyak tanaman yang sensitif terhadap percikan air pada daunnya. Dan bahkan jika tanaman tidak sensitif terhadap daun yang basah, Anda mungkin akan mendapatkan bintik-bintik pada daun akibat air yang keras. Jika Anda menyiram dengan penyiraman dapat menghindari membasahi daun. Menyiram tanaman dari bawah akan menghilangkan masalah ini dan juga potensi genangan air di tengah-tengah tanaman seperti sukulen atau tanaman ular.Hal ini tidak baik karena air yang berkumpul di tengah-tengah tanaman dapat menyebabkan pembusukan.

Lihat juga: Menanam edamame di kebun sayur: Dari benih hingga panen

Mengurangi kekacauan - Saya akui bahwa saya sedikit berantakan saat menggunakan kaleng penyiram. Saya cenderung memercikkan air ke tanaman, tanaman di dekatnya, dan terkadang bahkan ke meja atau rak. Penyiraman dari bawah mengurangi tumpahan air dan potensi kerusakan pada furnitur dengan menyimpan air di dalam bak atau nampan.

Sangat mudah - Yup, menyiram tanaman Anda dari bawah itu mudah dan tidak memerlukan keahlian khusus atau peralatan yang mewah. Lebih lanjut mengenai hal itu di bawah ini!

Saya suka menggunakan nampan tanaman untuk menyirami banyak tanaman hias saya. Pastikan untuk membeli nampan tanpa lubang drainase.

Kelemahan dari penyiraman tanaman dari bawah

Dalam hal kesehatan tanaman, tidak ada banyak kekurangan dari menyiram tanaman dari bawah. Namun, satu hal yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa penyiraman dari bawah secara terus-menerus dapat menyebabkan penumpukan mineral dan garam berlebih pada media tanam, terutama jika Anda menggunakan air keran. Hal ini dapat diatasi dengan mudah dengan sesekali menyiram dari atas untuk menyiram campuran pot.

Peralatan apa yang Anda perlukan untuk menyiram tanaman?

Kabar baiknya, Anda mungkin tidak perlu membeli sesuatu yang baru untuk menyirami tanaman hias Anda. Banyak tukang kebun dalam ruangan menggunakan wastafel atau bak mandi, atau meletakkan tanaman mereka di nampan, piring, atau wadah besar seperti bak mandi atau tas jinjing. Pastikan apa pun yang Anda gunakan tidak memiliki lubang pembuangan (seperti nampan tanaman) dan dapat menampung beberapa inci air.

Anda mungkin juga ingin menggunakan kaleng penyiram yang besar untuk mengisi nampan atau bak karet. Tidaklah mudah untuk mengisi wadah besar di wastafel dan kemudian menyeretnya ke tempat yang ingin Anda taruh. Saya biasanya berakhir dengan memercikkan air ke seluruh lantai saya! Jadi sebagai gantinya, letakkan wadah di tempat yang diinginkan dan gunakan kaleng penyiraman yang besar untuk menambahkan air. Anda tidak perlu banyak, paling banyak hanya beberapa inci.

Saya juga menggunakan satu peralatan lain saat menyiram dari bawah: nampan tanaman tanpa lubang. Anda dapat menggunakannya untuk merendam tanaman serta mengeringkan pot setelah mereka keluar dari air. Jika Anda menyiram di bak mandi atau wastafel yang memiliki steker, Anda dapat menariknya untuk mengalirkan air. Namun, jika Anda menggunakan bak mandi atau jinjing karet, atau jenis wadah lain, akan berguna jika Anda memiliki tempat untuk kelebihan air.air untuk mengalirkan air setelah direndam.

Satu hal lagi: pastikan pot tanaman hias Anda memiliki lubang drainase di bagian bawahnya. Jika tidak, Anda tidak bisa menyiram tanaman dari bawah.

Menyiram tanaman dari bawah sangatlah mudah - dan bagus untuk tanaman! Anda bisa menggunakan nampan tanaman, wastafel, atau wadah besar seperti bak mandi.

Tanaman penyiraman bawah: langkah demi langkah

Seperti disebutkan di atas, ini adalah metode penyiraman yang mudah untuk tanaman dalam ruangan, tetapi juga herba yang ditanam dalam wadah dan bahkan bibit sayuran dan bunga. Di bawah ini Anda akan menemukan panduan langkah demi langkah untuk menyiram tanaman di bagian bawah.

Langkah 1

Tentukan apakah tanaman Anda perlu disiram. Saya tidak menyiram sesuai jadwal, melainkan memeriksa tanaman saya dua kali seminggu untuk menentukan apakah sudah waktunya untuk menyiram. Seberapa sering Anda menyiram tergantung pada jenis tanaman, jenis tanah pot, musim, dan kondisi pertumbuhan dalam ruangan. Oleh karena itu, masuk akal jika Anda mendasarkan penyiraman pada pemeriksaan tanah yang cepat, bukan pada jadwal. Untuk mengukur tingkat kelembapan, sentuh bagian atasJika sudah kering, saatnya menyiram sebagian besar jenis tanaman dalam ruangan.

Langkah 2

Tambahkan atau tuangkan air ke dasar wadah, wastafel, atau bak mandi. Ketinggian air tergantung pada ukuran pot yang Anda sirami. Misalnya, jika saya menyiram sekelompok pot berdiameter 6 hingga 8 inci, saya akan memasukkan 1 1/2 hingga 2 inci air ke dalam wadah. Jika saya menyiram pot berdiameter 10 hingga 14 inci yang lebih besar, saya akan menambahkan 3 inci air ke dalam wadah.

Langkah 3

Letakkan pot atau pekebun di dalam wadah, wastafel, atau bak mandi. Jika tanaman Anda ditanam di dalam wadah plastik, tanaman bisa saja terjungkal dan mengapung, bukannya berdiri tegak di dalam air. Untuk mencegah hal ini, gunakan lebih sedikit air di dalam wadah atau basahi tanah di bagian atas dengan penyiram agar tanaman sedikit lebih berat.

Langkah 4

Biarkan pot terendam di dalam air selama 10 hingga 20 menit. Saya mengatur pengatur waktu di ponsel saya. Ketika permukaan atas tanah lembab, inilah saatnya untuk mengeluarkannya. Waktu penyerapan tergantung pada ukuran pot dan jenis campuran pot. Periksa kembali setelah 10 menit dan jika Anda melihat semua air telah tersedot oleh tanaman, tambahkan lagi.

Langkah 5

Setelah tanaman disiram di bagian bawah, kelebihan air harus dialirkan. Jika menyiram di wastafel atau bak mandi, cukup tarik steker untuk mengalirkan air. Jika Anda menggunakan nampan atau bak karet, lepaskan pot dan letakkan di nampan lain selama 10 hingga 15 menit.

Salah satu cara termudah untuk menyiram tanaman adalah di wastafel dapur. Saya biasanya bisa memasukkan 4 sampai 5 pot kecil di wastafel saya dan meminimalkan kekacauan.

Kiat untuk menyiram tanaman dari bawah

Saya telah menyiram tanaman saya selama lebih dari sepuluh tahun dan telah mempelajari beberapa kiat di sepanjang perjalanannya. Berikut ini adalah beberapa pertimbangan yang perlu diingat ketika menggunakan teknik ini:

  • Jenis tanah - Seperti yang telah disebutkan di atas, jenis campuran pot berperan dalam seberapa cepat air terserap. Campuran berpasir, seperti campuran kaktus, membutuhkan waktu lebih lama untuk melembabkan daripada campuran pot yang ringan.
  • Ukuran pot - Penyiraman dari bawah ideal untuk tanaman berukuran kecil hingga sedang. Tanaman yang lebih besar, terutama yang berada dalam pot tanah liat, berat dan sulit untuk dipindahkan, sehingga saya menyiramnya dengan menggunakan kaleng penyiraman.
  • Pemupukan - Jika sudah waktunya untuk memupuk tanaman dalam ruangan Anda (pelajari lebih lanjut tentang memberi makan tanaman hias di artikel ini ), Anda bisa menambahkan makanan tanaman cair ke dalam air.
  • Bahan drainase - Jika Anda memiliki tanaman hias dengan pecahan pot atau batu drainase di dasar pot, Anda harus menempatkan pot di dalam air yang cukup dalam untuk mencapai permukaan tanah, jika tidak, air tidak akan masuk ke dalam pot.

Tanaman mana yang menyukai penyiraman bagian bawah

Saya menyiram hampir semua tanaman dalam ruangan saya, kecuali tanaman besar saya dalam pot yang besar dan berat. Saya juga menyiram dari bawah saat menanam herba di dalam ruangan dan menanam benih di bawah lampu tanam. Di bawah ini saya menyoroti beberapa tanaman tertentu yang merespons dengan sangat baik terhadap penyiraman dari bawah.

Bunga violet Afrika

Tanaman hias yang populer ini pilih-pilih dalam hal penyiraman. Pertama, tanaman ini sensitif terhadap air dingin dan harus diairi dengan air hangat atau suam-suam kuku. Tanaman ini juga merupakan tanaman yang sempurna untuk disiram dari bawah karena percikan air dari penyiraman di atas kepala bisa menyebabkan bercak-bercak pada daun.

Saya menanam banyak bumbu kuliner di dalam ruangan dan menemukan bahwa penyiraman bagian bawah merupakan cara yang efektif untuk menjaga tanaman tetap tersiram secara konsisten.

Tanaman ular

Tanaman ular adalah salah satu tanaman dalam ruangan favorit saya. Mereka sangat mudah tumbuh dan mudah beradaptasi dengan berbagai kondisi pertumbuhan. Ditambah lagi, mereka pemaaf jika saya mengabaikannya sesekali. Saya menemukan bahwa tanaman ular juga paling baik disiram dari bawah. Mereka tumbuh dalam lingkaran daun dan jika Anda tidak berhati-hati saat menyiram dari atas, air dapat memercik dan terkumpul di bagian tengah tanaman.Penyiraman bagian bawah adalah cara yang mudah untuk menghindari masalah ini.

Succulents

Saya terobsesi dengan koleksi sukulen saya dan bermacam-macam bentuk dan warna dedaunan. Tanaman ini tidak memerlukan banyak air, tetapi ketika tiba waktunya untuk mengairi, saya menyiramnya dari bagian bawah. Seperti tanaman ular, jika Anda menyirami sukulen dari bagian atas dan membasahi dedaunan, air dapat terperangkap di celah-celah dan menyebabkan pembusukan.

Tanaman giok

Dulu saya bertanya-tanya mengapa daun tanaman giok saya dipenuhi bintik-bintik putih. Sekarang saya tahu bahwa tanda ini adalah endapan mineral dari air yang disiramkan ke tanaman saat saya menggunakan kaleng penyiraman untuk mengairi. Sekarang saya menyirami tanaman giok saya dari bawah, daun-daunnya mengkilap dan berwarna hijau.

Pothos

Seperti tanaman giok, Pothos juga rentan terhadap bintik-bintik daun akibat percikan air. Penyiraman bagian bawah mencegah bintik-bintik dan memastikan hidrasi tanah yang baik.

Saya suka menyiram bibit sayuran, bunga, dan herba di bagian bawah agar bibit yang baru ditanam tidak tercabut atau merusak bibit yang masih muda.

Herbal

Jika Anda datang ke dapur saya, Anda akan menemukan beberapa bumbu dapur favorit saya yang tumbuh di ambang jendela dan di bawah lampu tanam di dekatnya. Bumbu dapur yang penting termasuk peterseli, kemangi, timi, dan rosemary, dan tanaman ini membutuhkan kelembapan yang konsisten untuk menghasilkan dedaunan yang beraroma harum. Saat tiba waktunya menyiram bumbu dapur, saya meletakkannya di nampan berisi air untuk memastikan kelembapan tanah yang merata dan konsisten. Pelajariselengkapnya tentang menanam tanaman herbal di dalam ruangan dalam artikel terperinci ini.

Bibit sayuran, bunga, dan tanaman obat

Saya menanam banyak benih di dalam ruangan dan para pemula yang sudah berpengalaman tahu bahwa benih yang baru saja disemai dapat dengan mudah terlepas jika disiram dari atas. Oleh karena itu, saya menyirami nampan benih saya dari bawah untuk beberapa minggu pertama. Ini sangat mudah dilakukan karena saya menanam benih dalam kemasan sel yang ditempatkan di nampan 1020 yang tidak berlubang. Saya menggunakan kaleng penyiraman untuk menambahkan air ke nampan yang kemudian diserap oleh campuran pot.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai menanam tanaman di dalam ruangan, pastikan Anda membaca artikel ini:

    Apa pendapat Anda mengenai penyiraman tanaman di bagian bawah?

    Jeffrey Williams

    Jeremy Cruz adalah seorang penulis, ahli hortikultura, dan penggemar taman yang bersemangat. Dengan pengalaman bertahun-tahun di dunia berkebun, Jeremy telah mengembangkan pemahaman yang mendalam tentang seluk-beluk budidaya dan menanam sayuran. Kecintaannya pada alam dan lingkungan telah mendorongnya untuk berkontribusi pada praktik berkebun berkelanjutan melalui blognya. Dengan gaya penulisan yang menarik dan kemampuan untuk memberikan tip berharga dengan cara yang disederhanakan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi tukang kebun berpengalaman dan pemula. Baik itu tip tentang pengendalian hama organik, penanaman pendamping, atau memaksimalkan ruang di taman kecil, keahlian Jeremy bersinar, memberi pembaca solusi praktis untuk meningkatkan pengalaman berkebun mereka. Dia percaya bahwa berkebun tidak hanya memelihara tubuh tetapi juga memelihara pikiran dan jiwa, dan blognya mencerminkan filosofi ini. Di waktu luangnya, Jeremy senang bereksperimen dengan varietas tanaman baru, menjelajahi kebun raya, dan menginspirasi orang lain untuk terhubung dengan alam melalui seni berkebun.