Merepotkan bibit 101

Jeffrey Williams 20-10-2023
Jeffrey Williams

Daftar Isi

Di akhir musim semi, saya adalah ratu repot! Saya menggunakan plug flat dan paket sel untuk memulai benih sayuran, bunga, dan herba saya - mereka sangat efisien dalam hal ruang - tetapi, mereka tidak menawarkan banyak ruang untuk akar. Setelah 6 hingga 8 minggu di bawah lampu pertumbuhan, banyak bibit perlu direpotkan ke dalam wadah yang lebih besar untuk memastikan pertumbuhan yang sehat terus berlanjut hingga waktunya untuk memindahkannya ke kebun.

Lihat juga: Tanamlah bunga tulip abadi untuk mekar yang dapat diandalkan dari tahun ke tahun

Anda akan tahu bahwa bibit Anda siap untuk direpotkan jika akarnya telah memenuhi wadahnya saat ini dan dedaunannya telah mengerumuni tetangganya. Masih belum yakin? Gunakan pisau mentega untuk mengeluarkan tanaman dari potnya dan lihatlah akarnya. Jika akarnya telah tumbuh dengan baik dan melingkari bola tanah, saatnya untuk merepotkan.

Lihat juga: Cara membasmi kutu labu: 8 metode untuk sukses

Memindahkan bibit ke wadah yang lebih besar akan membantu memastikan sistem perakaran yang sehat dan transplantasi berkualitas tinggi untuk taman Anda. Wadah baru harus berukuran sekitar dua kali lebih besar dari wadah lama.

Bibit geranium ini siap untuk direpotkan. Perhatikan sistem perakarannya yang berkembang dengan baik.

Repotting 101:

  • Kumpulkan semua bahan Anda (pot, tanah pot, label, spidol tahan air, pisau mentega) terlebih dahulu agar repotnya cepat dan efisien.
  • Siram bibit sebelum mulai menanam. Tanah yang lembab akan melekat pada akar, melindunginya dari kerusakan dan kekeringan.
  • Jangan tarik bibit tanaman dari wadahnya atau baki penyangga. Gunakan pisau mentega, sekop sempit, atau bahkan paku panjang untuk menusuk bibit dari wadahnya.
  • Jika ada lebih dari satu bibit di dalam wadah Anda, pisahkan secara perlahan untuk direpotkan.
  • Letakkan di dalam pot baru, dengan sedikit memadatkan tanah.
  • Siapkan setumpuk label dan berikan label baru pada setiap pot. Atau, gunakan spidol tahan air untuk menuliskan nama tanaman di sisi pot.
  • Siram dengan pupuk cair yang diencerkan untuk mengendapkan akar di tanah baru dan mendorong pertumbuhan yang sehat.

Apakah Anda memiliki saran repotting lainnya untuk ditambahkan?

Jeffrey Williams

Jeremy Cruz adalah seorang penulis, ahli hortikultura, dan penggemar taman yang bersemangat. Dengan pengalaman bertahun-tahun di dunia berkebun, Jeremy telah mengembangkan pemahaman yang mendalam tentang seluk-beluk budidaya dan menanam sayuran. Kecintaannya pada alam dan lingkungan telah mendorongnya untuk berkontribusi pada praktik berkebun berkelanjutan melalui blognya. Dengan gaya penulisan yang menarik dan kemampuan untuk memberikan tip berharga dengan cara yang disederhanakan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi tukang kebun berpengalaman dan pemula. Baik itu tip tentang pengendalian hama organik, penanaman pendamping, atau memaksimalkan ruang di taman kecil, keahlian Jeremy bersinar, memberi pembaca solusi praktis untuk meningkatkan pengalaman berkebun mereka. Dia percaya bahwa berkebun tidak hanya memelihara tubuh tetapi juga memelihara pikiran dan jiwa, dan blognya mencerminkan filosofi ini. Di waktu luangnya, Jeremy senang bereksperimen dengan varietas tanaman baru, menjelajahi kebun raya, dan menginspirasi orang lain untuk terhubung dengan alam melalui seni berkebun.