Tanah pot DIY: 6 resep campuran pot buatan sendiri untuk rumah dan kebun

Jeffrey Williams 20-10-2023
Jeffrey Williams

Saya adalah penggemar berat berkebun kontainer, dan saya tahu saya tidak sendirian. Berkebun di perkotaan dan di lahan sempit sedang naik daun, tanaman hias memamerkan barang-barangnya di Instagram, dan hanya sedikit orang yang memiliki waktu dan energi untuk mendedikasikan diri pada taman di dalam tanah yang luas akhir-akhir ini. Tetapi dengan ratusan bibit untuk memulai dan lebih dari 50 pot besar yang harus diisi setiap musimnya, kebiasaan berkebun kontainer saya dulu datang denganlabel harga yang mahal. Namun, ketika saya mulai membuat tanah pot DIY saya sendiri, saya memangkas anggaran berkebun kontainer saya hingga dua pertiga! Berikut ini cara saya membuat campuran pot buatan sendiri untuk semua wadah, tanaman hias, dan kebutuhan penyemaian benih.

Apa yang dimaksud dengan tanah pot?

Sebelum saya memperkenalkan resep tanah pot DIY favorit saya, mari kita bahas tentang apa sebenarnya tanah pot itu. Hal yang paling penting untuk dipahami tentang tanah pot adalah bahwa tanah pot tidak mengandung tanah asli. Tanah pot, juga disebut campuran pot, adalah campuran bahan yang tidak mengandung tanah yang digunakan untuk menanam tanaman. Baik Anda sedang menyemai benih, stek perakaran, menanam tanaman hias, atau menanam tanaman dalam wadah teras dan keranjang gantung, tanah pot adalah media tanam yang ideal untuk tanaman dalam wadah. Semua campuran tanah pot berkualitas baik, termasuk tanah pot buatan sendiri, memiliki beberapa kesamaan.

  • Tanah ini memiliki drainase yang lebih baik daripada tanah kebun pada umumnya.
  • Tanah pot lebih ringan daripada tanah kebun.
  • Mudah ditangani dan konsisten.

Membuat campuran tanah pot Anda sendiri mudah dan murah.

Seperti tanah pot komersial, Anda dapat membuat banyak campuran tanah pot DIY yang berbeda, masing-masing dengan tekstur, kandungan nutrisi, kepadatan, dan kapasitas menahan air yang berbeda, semuanya disesuaikan dengan kebutuhan tanaman Anda. Pilihlah bahan-bahan yang Anda gunakan dengan hati-hati dan kombinasikan dengan rasio yang tepat untuk menyesuaikan setiap tanah pot DIY yang Anda buat dengan kebutuhan spesifik setiap tanaman yang Anda tanam.

Sebagai contoh:

  • Campuran yang lebih ringan dan bertekstur lebih halus paling baik untuk digunakan saat memulai pembibitan dan perakaran stek.
  • Campuran yang mengandung persentase tinggi pasir kasar atau kulit kayu pinus paling baik untuk pohon dan semak dalam pot.
  • Tanah pot DIY dengan tekstur berpasir atau berbatu sangat ideal untuk pertumbuhan kaktus dan sukulen.
  • Saat menanam campuran tanaman semusim, tanaman keras, sayuran, dan tanaman tropis yang paling cocok adalah campuran pot serbaguna yang umum dan serba guna - yang cocok untuk menanam berbagai jenis tanaman.

Ada lusinan campuran tanah pot khusus yang bisa Anda buat.

Campur dan cocokkan beberapa bahan untuk membuat campuran tanah pot Anda sendiri yang disesuaikan dengan kebutuhan tanaman yang Anda tanam.

Bahan-bahan tanah dalam pot

Sebagian besar tanah pot komersial dan buatan sendiri terdiri dari campuran bahan-bahan berikut ini:

Lumut gambut sphagnum:

Bahan utama dalam sebagian besar tanah pot adalah lumut gambut sphagnum. Bahan yang sangat stabil, gambut membutuhkan waktu lama untuk terurai dan tersedia secara luas serta tidak mahal. Gambut dapat menambah berat campuran pot tanpa menambah beratnya, dan setelah basah, gambut dapat menahan air dengan cukup baik.

Lumut gambut sphagnum memiliki drainase yang baik dan aerasi yang baik, tetapi sangat rendah nutrisi yang tersedia dan memiliki pH asam, biasanya berkisar antara 3,5 dan 4,5. Kapur ditambahkan ke dalam campuran pot berbahan dasar gambut untuk membantu menyeimbangkan pH. Saya menggunakan bal-bal lumut gambut merek Premier untuk tanah pot buatan sendiri, dicampur dengan batu kapur yang telah dihancurkan dengan takaran 1/4 gelas kapur untuk setiap 6 galon lumut gambut.

Lumut gambut sphagnum adalah bahan yang paling banyak ditemukan dalam tanah pot.

Serat sabut:

Sebagai produk sampingan dari industri kelapa, sabut kelapa terlihat dan berfungsi seperti lumut gambut sphagnum dalam campuran tanah pot komersial dan DIY. Sabut kelapa memiliki lebih banyak nutrisi dibandingkan lumut gambut dan bertahan lebih lama, tetapi harganya lebih mahal. pH serat sabut kelapa mendekati netral.

Seringkali dijual dalam bentuk batu bata yang dikompresi, serat sabut kelapa dianggap oleh banyak orang sebagai serat yang lebih berkelanjutan dibandingkan dengan lumut gambut sphagnum. BotaniCare adalah salah satu merek serat sabut kelapa yang tersedia.

Lihat juga: Habitat mencari makan untuk penyerbuk: Apa yang harus ditanam di bawah sinar matahari dan tempat teduh

Perlite:

Perlite adalah batuan vulkanik yang ditambang. Ketika dipanaskan, ia mengembang, membuat partikel perlite terlihat seperti bola-bola styrofoam kecil berwarna putih. Perlite adalah tambahan yang ringan dan steril untuk campuran pot yang dikemas dalam kantong dan buatan sendiri.

Ia dapat menampung tiga hingga empat kali beratnya dalam air, meningkatkan ruang pori, dan meningkatkan drainase. Dengan pH netral, perlit mudah ditemukan di pembibitan dan pusat taman. Salah satu merek perlit yang populer adalah Espoma perlite.

Lihat juga: Cara menanam lobak dari biji: Tips menabur di awal musim semi dan akhir musim panas

Perlit adalah mineral vulkanik yang ditambang dan kemudian dipanaskan hingga mengembang.

Vermikulit:

Vermikulit adalah mineral yang ditambang yang dikondisikan dengan pemanasan hingga mengembang menjadi partikel-partikel ringan. Vermikulit digunakan untuk meningkatkan porositas campuran tanah pot komersial dan DIY. Pada tanah pot, vermikulit juga menambahkan kalsium dan magnesium, dan meningkatkan kapasitas menahan air pada campuran tersebut.

Meskipun kontaminasi asbes pernah menjadi masalah pada vermikulit, namun kini tambang-tambang tersebut telah diatur dan diuji secara teratur. Vermikulit kantong organik adalah sumber favorit saya.

Partikel vermikulit jauh lebih halus daripada perlit, tetapi juga merupakan deposit mineral yang ditambang.

Pasir:

Pasir kasar meningkatkan drainase dan menambah bobot campuran pot. Campuran yang diformulasikan untuk kaktus dan sukulen lainnya cenderung memiliki persentase pasir kasar yang lebih tinggi dalam komposisinya untuk memastikan drainase yang cukup.

Batu kapur:

Tambahkan bubuk batu kapur kalsit atau batu kapur dolomit ke dalam tanah pot berbahan dasar gambut untuk menetralkan pH-nya. Gunakan sekitar 1/4 cangkir untuk setiap 6 galon lumut gambut. Mineral-mineral ini ditambang dari endapan alami dan mudah didapat serta tidak mahal. Jobe's merupakan merek kapur yang bagus untuk digunakan dalam tanah pot DIY.

Pupuk:

Tambahkan pupuk ke tanah pot berbahan dasar gambut karena campuran ini secara alami tidak mengandung cukup unsur hara untuk mendukung pertumbuhan tanaman yang optimal. Resep tanah pot DIY yang baik mencakup pupuk alami, yang berasal dari kombinasi mineral yang ditambang, produk sampingan dari hewan, bahan tanaman, atau pupuk kandang, daripada pupuk yang mengandung bahan kimia sintetis.

Kadang-kadang saya menambahkan pupuk granul organik lengkap buatan pabrik, seperti Dr. Earth atau Plant-Tone, dan di lain waktu saya mencampurkan pupuk buatan saya sendiri dari tepung biji kapas, tepung tulang, dan bahan-bahan lainnya (resep pupuk favorit saya tersedia di bawah ini).

Pupuk granular komersial dapat menjadi tambahan yang bagus untuk tanah pot DIY, jika Anda tidak ingin mencampur pupuk Anda sendiri.

Serpihan kayu yang dikomposkan:

Serpihan kayu kompos meringankan campuran pot dengan meningkatkan ukuran pori-pori, dan memungkinkan udara dan air mengalir bebas di dalam campuran. Serpihan kayu kompos lambat terurai tetapi dapat merampas nitrogen dari tanah saat terurai, jadi penambahan sedikit tepung darah atau tepung alfalfa diperlukan saat menggunakan serpihan kayu kompos sebagai bahan dalam resep tanah pot DIY. Gunakan serpihan kayu kompos di dalam potUntuk membuatnya sendiri, dapatkan serpihan kayu dari ahli tanaman dan biarkan mereka menjadi kompos selama setahun, balik tumpukannya setiap beberapa minggu.

Kompos:

Mengandung miliaran mikroba yang bermanfaat, dan dengan kapasitas menahan air dan kandungan nutrisi yang unggul, kompos adalah tambahan yang sangat baik untuk tanah pot DIY. Karena kompos memainkan peran yang sangat besar dalam mendorong pertumbuhan tanaman yang sehat, saya menggunakannya dalam semua resep tanah pot buatan sendiri secara umum. Tapi, saya tidak memasukkannya ke dalam resep untuk pembibitan karena terlalu berat untuk bibit muda. Saya menggunakan daunkompos dari halaman pemasok lanskap lokal, tetapi kompos dalam kemasan dari Dr. Earth Compost atau Coast of Maine adalah favorit lainnya.

Tanah pot DIY yang berkualitas baik harus ringan dan halus, dengan campuran bahan yang tercampur rata, dan saat dikeringkan, tanah tidak menyusut secara signifikan atau menarik diri dari sisi wadah.

Dengan mencampurkan bahan-bahan yang tepat dengan rasio yang tepat, Anda dapat dengan mudah membuat resep tanah pot DIY.

Cara membuat tanah pot buatan Anda sendiri

Mencampur campuran tanah pot Anda sendiri itu mudah, dan itu berarti Anda memiliki kendali penuh atas salah satu langkah paling penting dalam proses penanaman. Untuk tukang kebun kontainer, tanah pot berkualitas tinggi adalah suatu keharusan. Membuat tanah pot sendiri memungkinkan Anda untuk memenuhi kebutuhan tanaman Anda dengan lebih baik. Hasilnya lebih stabil dan konsisten, dan Anda menghemat banyak uang.

Resep tanah pot DIY berikut ini menggunakan kombinasi bahan-bahan yang saya sebutkan di atas Campurkan tanah pot buatan sendiri dalam jumlah besar ke dalam mixer semen atau tumbler kompos yang berputar. Untuk membuat jumlah yang lebih kecil, campurkan bahan-bahan tersebut ke dalam gerobak dorong, bak pencampur semen, atau ember besar. Pastikan untuk mencampur semuanya dengan seksama untuk memastikan hasil yang konsisten.

Saya mencampur bahan tanah pot buatan saya sendiri di gerobak traktor, tetapi Anda juga bisa menggunakan gerobak dorong atau ember besar.

6 resep tanah pot DIY

Resep tanah pot umum untuk bunga, tanaman tropis, dan sayuran

6 galon sphagnum lumut gambut atau serat sabut

4,5 galon perlit

6 galon kompos

1/4 cangkir jeruk nipis (jika menggunakan lumut gambut)

1 & 1/2 cangkir campuran pupuk wadah DIY yang terdapat di bawah ini ATAU 1 & 1/2 cangkir pupuk organik butiran lengkap.

Campuran pupuk wadah DIY:

Campur bersama

2 cangkir batu fosfat

2 cangkir pasir hijau

½ cangkir tepung tulang

¼ cangkir tepung rumput laut

Resep tanah pot untuk pohon dan semak dalam pot

3 galon kompos

2,5 galon pasir kasar

3 galon sphagnum lumut gambut atau serat sabut

2,5 galon kulit kayu pinus yang telah dikomposkan

3 galon perlit

2 TBSP kapur (jika menggunakan lumut gambut)

1 cangkir pupuk organik berbentuk butiran (atau 1 cangkir campuran pupuk wadah DIY yang ada di atas)

1/4 cangkir tepung biji kapas organik, jika menanam pohon dan semak yang menyukai asam

Resep tanah dalam pot untuk sukulen dan kaktus

3 galon sphagnum lumut gambut atau serat sabut

1 galon perlit

1 galon vermikulit

2 galon pasir kasar

2 TBSP kapur (jika menggunakan lumut gambut)

Resep tanah dalam pot untuk memulai benih

2 galon sphagnum lumut gambut atau serat sabut

2 galon vermikulit

1 galon pasir kasar

3 TBSP kapur (jika menggunakan lumut gambut)

Campuran biji-bijian lebih ringan dan teksturnya lebih halus. Vermikulit adalah pilihan yang lebih baik daripada perlit karena ukuran partikelnya yang lebih kecil.

Tanah pot buatan sendiri untuk memindahkan bibit

2 galon sphagnum lumut gambut atau serat sabut

2 galon vermikulit

1 galon kompos yang telah disaring dengan baik

3 TBSP kapur (jika menggunakan lumut gambut)

2 TBSP granular, pupuk organik (atau 2 TBSP dari campuran pupuk kontainer DIY yang ditemukan di atas)

Resep tanah pot untuk tanaman hias

2 galon sphagnum lumut gambut atau serat sabut

1,5 galon perlit

2 cangkir pasir kasar

3 TBSP kapur (jika menggunakan lumut gambut)

2 TBSP granular, pupuk organik (atau 2 TBSP dari campuran pupuk kontainer DIY yang ditemukan di atas)

Saat merepotkan tanaman hias, gunakan campuran buatan Anda sendiri untuk mendapatkan hasil yang luar biasa.

Saat membuat tanah pot DIY, gunakanlah adonan secepat mungkin. Namun jika perlu disimpan, letakkan campuran tersebut di dalam kantong plastik tertutup di tempat yang sejuk dan kering.

Tonton video singkat ini untuk mendapatkan pelajaran tentang bagaimana saya mencampur tanah pot DIY saya:

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara berkebun dengan sukses di dalam kontainer, lihat buku saya, Container Gardening Complete (Cool Springs Press, 2017).

Jika Anda senang menanam di dalam wadah, Anda mungkin juga akan menyukai artikel-artikel terkait ini:

    Pernahkah Anda membuat tanah pot buatan Anda sendiri sebelumnya? Bagikan pengalaman Anda kepada kami di bagian komentar di bawah ini.

    Jepit!

    Jeffrey Williams

    Jeremy Cruz adalah seorang penulis, ahli hortikultura, dan penggemar taman yang bersemangat. Dengan pengalaman bertahun-tahun di dunia berkebun, Jeremy telah mengembangkan pemahaman yang mendalam tentang seluk-beluk budidaya dan menanam sayuran. Kecintaannya pada alam dan lingkungan telah mendorongnya untuk berkontribusi pada praktik berkebun berkelanjutan melalui blognya. Dengan gaya penulisan yang menarik dan kemampuan untuk memberikan tip berharga dengan cara yang disederhanakan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi tukang kebun berpengalaman dan pemula. Baik itu tip tentang pengendalian hama organik, penanaman pendamping, atau memaksimalkan ruang di taman kecil, keahlian Jeremy bersinar, memberi pembaca solusi praktis untuk meningkatkan pengalaman berkebun mereka. Dia percaya bahwa berkebun tidak hanya memelihara tubuh tetapi juga memelihara pikiran dan jiwa, dan blognya mencerminkan filosofi ini. Di waktu luangnya, Jeremy senang bereksperimen dengan varietas tanaman baru, menjelajahi kebun raya, dan menginspirasi orang lain untuk terhubung dengan alam melalui seni berkebun.