Berapa lama benih bertahan?

Jeffrey Williams 20-10-2023
Jeffrey Williams

Pada artikel sebelumnya, kami telah memberikan tips-tips yang bagus untuk mengumpulkan benih, menyimpan benih, menabur benih, dan bahkan memesan benih. Namun, jika pertanyaan "berapa lama benih dapat bertahan?" muncul di benak Anda, artikel ini akan memberikan Anda beberapa jawabannya.

Sebelum saya melihat satu katalog benih, saya menginventarisir semua benih yang sudah saya miliki, menyortirnya terlebih dahulu berdasarkan usia. Semua paket benih dicap dengan tahun pengemasannya. Tanggal ini penting karena banyak benih yang kehilangan viabilitasnya seiring bertambahnya usia. Jika Anda hanya ingin menanam benih yang memiliki tingkat perkecambahan yang luar biasa, Anda harus mengetahui berapa tahun setiap varietas dapat disimpan. Ketika saya memilah-milah kotak paket benih dari tahun-tahun sebelumnya, saya membuang yang sudah melewati masa jayanya. Berikut ini adalah peta dasar yang saya gunakan ketika memilah-milah semua paket benih yang tersisa.

Posting terkait: Mentimun yang tidak biasa

Berapa lama benih dapat bertahan? Daftar yang bermanfaat

Benih yang dapat bertahan hingga 5 tahun:

Sebagian besar bunga tahunan dan abadi

Artichoke

Lihat juga: Menanam tomat dari biji: Panduan langkah demi langkah

Mentimun

Semangka, muskmelon, dan blewah

Lobak

Hingga 4 tahun:

Tomat

Terong

Labu musim panas

Labu musim dingin

Labu dan labu

Bit

Chard

Lobak

Hingga 3 tahun:

Semua jenis kacang-kacangan dan kacang polong

Kubis

Kembang kol

Brokoli

Kubis Brussel

Wortel

Hingga 2 tahun:

Jagung

Okra

Paprika

Bayam

Hingga 1 tahun:

Lihat juga: Manfaat pengomposan: Mengapa Anda harus menggunakan amandemen tanah yang berharga ini

Selada

Bawang

Periksa kemasan benih untuk menentukan kelayakannya.

Posting terkait: Mengapa Anda harus menanam bawang bombay dari biji dan bukan setek

Memeriksa tingkat perkecambahan

Jika Anda tidak yakin berapa umur benih, baik karena kemasannya tidak bertanggal atau karena Anda menyimpannya di wadah lain yang tidak bertanda, ujilah kelayakannya sebelum ditanam. Letakkan sepuluh biji di atas tisu basah. Lipat tisu di atas biji dan masukkan ke dalam kantong plastik dengan ritsleting. Letakkan kantong plastik di atas lemari es, dan setelah sepuluh hari, buka tisu dan hitung berapa banyak biji yang telah berkecambah. Ini adalah tingkat perkecambahan. Jika kurang dari enam biji yang berkecambah (di bawah 60%), biji tersebut mungkin tidak layak ditanam. Namun, jika lebih dari enam biji yang bertunas, lanjutkanke depan dan gunakan benihnya.

Jawaban dari pertanyaan "Berapa lama benih bertahan?" mungkin memerlukan sedikit penyelidikan, tetapi meluangkan waktu untuk menjawabnya akan menghemat waktu dan uang Anda.

Jepit!

Jeffrey Williams

Jeremy Cruz adalah seorang penulis, ahli hortikultura, dan penggemar taman yang bersemangat. Dengan pengalaman bertahun-tahun di dunia berkebun, Jeremy telah mengembangkan pemahaman yang mendalam tentang seluk-beluk budidaya dan menanam sayuran. Kecintaannya pada alam dan lingkungan telah mendorongnya untuk berkontribusi pada praktik berkebun berkelanjutan melalui blognya. Dengan gaya penulisan yang menarik dan kemampuan untuk memberikan tip berharga dengan cara yang disederhanakan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi tukang kebun berpengalaman dan pemula. Baik itu tip tentang pengendalian hama organik, penanaman pendamping, atau memaksimalkan ruang di taman kecil, keahlian Jeremy bersinar, memberi pembaca solusi praktis untuk meningkatkan pengalaman berkebun mereka. Dia percaya bahwa berkebun tidak hanya memelihara tubuh tetapi juga memelihara pikiran dan jiwa, dan blognya mencerminkan filosofi ini. Di waktu luangnya, Jeremy senang bereksperimen dengan varietas tanaman baru, menjelajahi kebun raya, dan menginspirasi orang lain untuk terhubung dengan alam melalui seni berkebun.