Menanam telinga gajah dalam pot: Tips dan saran untuk sukses

Jeffrey Williams 20-10-2023
Jeffrey Williams

Tanaman kuping gajah membuat pernyataan yang berani di taman, tetapi bohlam ini juga merupakan tambahan yang bagus untuk pekebun teras luar ruangan dan wadah. Menanam kuping gajah di dalam pot adalah cara terbaik untuk menambahkan kesan tropis yang menyenangkan di area luar ruangan tanpa membutuhkan banyak usaha. Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari jenis kuping gajah yang mana yang akan ditanam di dalam pot dan bagaimana mempersiapkan diri Anda untuk sukses.

Menanam telinga gajah di dalam wadah lebih mudah dari yang Anda kira! Alocasia ini tersedia di sini dan tingginya hampir 7 kaki.

Apa itu telinga gajah?

Telinga gajah adalah tanaman dedaunan yang berasal dari daerah tropis di Asia. Mereka adalah anggota keluarga tanaman Araceae, dan daunnya yang besar dan berbentuk seperti anak panah dengan mudah membuat mereka dikenal dengan nama telinga gajah. Tumbuh dari umbi di bawah tanah, tanaman ini sangat mudah dibudidayakan.

Telinga gajah tumbuh paling baik di tempat yang memiliki suhu siang hari berkisar antara 60 ° hingga 85 ° F. Di daerah beriklim sedang seperti di Pennsylvania, telinga gajah ditanam sebagai tanaman hias musim panas (sering kali varietas yang lebih kecil juga ditanam di dalam ruangan sebagai tanaman hias). Di daerah tropis, kuping gajah bersifat abadi dan merupakan tambahan permanen pada lanskap. Artikel ini berfokus pada teknik yang diperlukan untuk menanamtelinga gajah dalam pot di luar ruangan di daerah beriklim sedang seperti saya.

Ada dua genera tanaman yang umumnya dikenal sebagai kuping gajah, Colocasia dan Alokasia Beberapa daerah juga menyebut Caladium sebagai telinga gajah, tetapi artikel ini berfokus pada Colocasia dan Alokasia spesies dan varietas.

Colocasia ini terlihat bagus dipadukan dengan coleus dalam sebuah wadah. Colocasia ini bernama 'Maui Gold' dan tersedia di sini.

Colocasia vs Alocasia

Beberapa tukang kebun merasa sulit untuk membedakan kedua tanaman tropis yang biasa dikenal sebagai telinga gajah ini. Berikut adalah beberapa perbedaan yang jelas di antara keduanya.

1. Alokasia memiliki daun yang lebih tebal, kadang-kadang terbalik dan urat daun yang sangat berbeda. Banyak varietas memiliki urat daun yang beraneka ragam juga (terutama yang lebih kecil). Alokasia varietas yang biasa ditanam sebagai tanaman hias). Ada hampir 100 spesies Alokasia Bergantung pada spesiesnya, daun besar dapat tumbuh di mana saja mulai dari 8 inci hingga 3 kaki panjangnya. Dedaunan dan batangnya dapat memiliki warna yang beragam mulai dari hijau, merah anggur, hingga hampir hitam. Alokasia Varietas dengan daun yang mengarah ke atas kadang-kadang disebut telinga gajah tegak.

2. Colocasia daun umumnya lebih tipis dari Alocasias Ujung daun hampir selalu mengarah ke bawah, dan urat daunnya tidak terlalu lebat. Beberapa spesies Colocasia telah menjadi invasif di iklim yang lebih hangat, terutama di bagian tenggara AS. Bergantung pada varietasnya, daunnya yang besar dapat tumbuh hingga 60 inci panjangnya. Warna dedaunannya berkisar dari merah muda dan hijau Kelly hingga merah anggur pekat dan berbagai variasi.

Keduanya Alocasias dan Colocasias paling terkenal karena dedaunannya yang menarik, meskipun jarang berbunga. Mekarnya seperti spathe dan sering kali tersembunyi di dalam dedaunan.

Alocasia berdaun gelap ini benar-benar menarik perhatian! Perhatikan daunnya yang tebal dan urat-uratnya yang montok yang membedakannya dari Colocasia.

Memilih jenis kuping gajah yang akan ditanam

Saat memutuskan varietas kuping gajah mana yang akan ditanam dalam pot, ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan.

  • Ukuran tanaman dewasa. Beberapa spesies dan kultivar secara signifikan lebih besar daripada yang lain. Jika Anda memiliki pot besar yang dapat menampung setidaknya 10 galon campuran pot, Anda dapat menanam salah satu jenis yang lebih besar. Tetapi jika Anda hanya memiliki pot yang lebih kecil, pilihlah pot yang matang dengan ukuran yang lebih sederhana.
  • Warna daun dan/atau ragam hiasnya. Tentu saja, saat menanam kuping gajah dalam pot, Anda harus memilih salah satu yang menarik bagi Anda secara estetika. Ada begitu banyak varietas di luar sana, Anda mungkin akan kesulitan untuk memilih satu saja!
  • Ukuran daun telinga gajah itu sendiri. Sebagian daunnya sangat besar, sementara yang lainnya lebih mungil, pilihlah yang sesuai.
  • Tingkat sinar matahari. Padahal mereka adalah tanaman tropis, Alokasia lebih menyukai tempat teduh daripada tempat teduh parsial saat ditanam di dalam pot di luar ruangan. Colocasias dapat menangani lebih banyak sinar matahari. Plus, Colocasias cenderung lebih menyukai suhu yang sedikit lebih hangat daripada Alocasias .

Ini adalah pot teras favorit saya beberapa tahun yang lalu. Ini adalah Colocasia esculenta 'Illustris' dan tersedia di sini. Saya telah memiliki bohlam ini selama tiga tahun sekarang dan semakin besar dan lebih baik setiap musimnya.

Kapan menanam umbi kuping gajah dalam wadah

Terlepas dari spesies mana yang Anda pilih untuk ditanam, menanam kuping gajah dalam pot harus dilakukan pada waktu yang sangat spesifik. Tak satu pun dari mereka yang tahan terhadap embun beku, dan mereka juga tidak menyukai suhu yang lebih dingin. Tunggulah untuk menanam kuping gajah hingga bahaya embun beku berlalu dan kemudian beberapa minggu setelahnya. Jika Anda menanamnya terlalu dini, mereka dapat membeku, atau setidaknya, mereka akan merana dan menghabiskanenergi ekstra yang "mengejar ketertinggalan" ketika suhu akhirnya kembali menghangat.

Di kebun saya di Pennsylvania, saya menanam kuping gajah pada akhir Mei atau awal Juni. Anda akan terkejut betapa cepatnya mereka tumbuh dan tumbuh menjadi tanaman dewasa yang indah dan subur ketika suhunya ideal.

Meskipun Anda dapat membeli tanaman kuping gajah yang sudah mulai tumbuh dari pembibitan dan pusat taman, saya merasa jauh lebih hemat biaya untuk menanamnya dari umbi. Saya membeli umbi di pusat taman setempat, tetapi ada banyak sumber online juga. Satu-satunya waktu saya merekomendasikan untuk membeli tanaman yang sudah mulai tumbuh alih-alih umbi kosong adalah untuk tukang kebun yang tinggal di zona utara dengan musim tanam yang pendek.

Colocasia ini terlihat memukau di dalam potnya. Saya tidak ingat apakah itu 'Black Magic' atau 'Diamond Head', tapi bagaimanapun juga, ini adalah pemenangnya. Jangan menanam umbi terlalu dini; tunggu sampai cuaca hangat tiba.

Tanah terbaik untuk menanam kuping gajah di dalam pot

Setelah Anda membeli umbi, saatnya memikirkan tanah terbaik untuk menanam kuping gajah di dalam pot. Meskipun Anda dapat menggunakan campuran pot organik standar yang dicampur 50/50 dengan kompos, Anda juga dapat membuatnya sendiri. Saya mengisi pot saya dengan campuran lumut gambut, kompos daun, perlit, dan vermikulit (saya menggunakan campuran pot DIY untuk resep tanaman keras yang dapat ditemukan di sini). Karena kuping gajah lebih menyukai tanah yang subur dan tinggiJika Anda tidak suka menggunakan lumut gambut, pilihlah serat sabut kelapa atau tanah pot yang terbuat dari serpihan kayu yang telah dikomposkan sebagai pengganti gambut.

Campuran yang ideal adalah yang memiliki drainase yang baik namun tetap dapat menahan air. Ingatlah, kuping gajah berasal dari daerah tropis dengan curah hujan dan kelembapan tanah yang tinggi. Banyak varietas yang dapat tumbuh di tepi kolam, tetapi mereka tidak suka berada di air yang tergenang. Pastikan campuran tanah Anda dapat menahan air tanpa terus menerus tergenang.

Lihat juga: Menumbuhkan Kebun Salad

Varietas Alocasia yang lebih pendek ini terlihat sangat cantik dalam pot dengan marigold. Perhatikan daunnya yang terbalik.

Wadah mana yang terbaik untuk menanam kuping gajah dalam pot

Saya merekomendasikan menanam kuping gajah dalam pot besar, di mana mereka dapat mencapai potensi pertumbuhan penuhnya. Pot yang lebih kecil sama dengan pertumbuhan yang lebih kecil, yang tidak masalah jika Anda menanam varietas yang lebih padat atau Anda hanya memiliki teras atau balkon kecil. Tetapi jika Anda ingin banyak va-va-voom, pilihlah pot yang besar dan varietas yang besar. Pot saya sendiri untuk menanam kuping gajah menampung antara 15 dan 30 galon campuran pot dantanaman mencapai tinggi 5 hingga 6 kaki (lihat foto). Rasanya seperti berada di surga tropis setiap kali saya melangkah ke teras saya!

Seperti biasa, pastikan setiap pot memiliki beberapa lubang drainase sehingga kelebihan air irigasi dapat mengalir dengan bebas. Saya suka menggunakan pot keramik berlapis kaca, tetapi wadah plastik, kayu, atau logam juga dapat digunakan. Hindari pot terakota karena pot ini terlalu cepat kering.

Saya suka menanam telinga gajah saya di pot keramik besar berlapis kaca, tetapi pot yang lebih murah (seperti pot kain 20 galon yang ditunjukkan di sini) juga bisa digunakan.

Menanam umbi kuping gajah di dalam wadah

Untuk menanam umbi kuping gajah, pertama-tama isi wadah Anda dengan campuran pot tiga perempat bagian. Kemudian tentukan ujung umbi kuping gajah yang mana yang ke atas dan yang mana yang ke bawah. Di ujung ujung yang ke atas terdapat bonggol kecil yang menonjol keluar dari umbi, yang nantinya akan menjadi sistem pucuk. Ujung yang ke bawah memiliki cakram akar basal bundar tempat munculnya akar.

Tempatkan umbi ke dalam pot dengan ujung yang benar ke atas dan tutupi dengan lebih banyak campuran tanah sehingga bonggol kecil hanya sekitar satu hingga dua inci di bawah permukaan tanah. Jangan mengubur umbi kuping gajah terlalu dalam karena akan membutuhkan waktu yang sangat lama untuk muncul, jika memang muncul, karena umbi ini tidak seperti umbi yang mekar di musim semi yang perlu ditanam dalam-dalam agar dapat bertahan hidup di musim dingin. Jaga agar umbi tetap dangkal di dalam pot.pot.

Siramlah umbi yang baru ditanam dengan baik dan letakkan penanda di sampingnya agar Anda ingat di mana Anda menanamnya. Umbi dapat membutuhkan waktu beberapa minggu untuk tumbuh, tergantung pada suhu dan tingkat paparan sinar matahari. Jangan panik jika umbi memerlukan waktu beberapa saat untuk memecah permukaan tanah. Setelah mereka tumbuh, semua itu tidak akan sia-sia.

Umbi kuping gajah berukuran besar, lihat bonggol yang menonjol dari ujung "atas" dan cakram akar basal di ujung yang berlawanan?

Di mana menempatkan tanaman Alocasia atau Colocasia dalam pot

Pilihlah lokasi yang jauh dari angin kencang yang dapat menggulingkan pot jika tanaman tumbuh tinggi dan berat. Area yang terkena sinar matahari penuh harus dihindari kecuali untuk tukang kebun di zona pertumbuhan paling utara. Sebagai gantinya, pilihlah lokasi yang menerima sinar matahari langsung di pagi atau sore hari tetapi teduh sebagian di tengah hari.

Saat menanam kuping gajah dalam pot, saya cenderung menjadikannya sebagai titik fokus pajangan teras atau dek saya. Semua orang bertanya tentang mereka dan berkomentar tentang betapa menyenangkannya mereka. Tujuannya, tentu saja, untuk memastikan Anda menempatkannya di tempat yang paling Anda dan keluarga Anda bisa hargai dan nikmati.

Berikan ruang bagi telinga gajah untuk tumbuh

Baik daun yang lebih tua maupun daun yang baru membutuhkan banyak ruang. Berikan tanaman kuping gajah dalam pot ruang yang cukup untuk menyangga barang-barangnya. Hindari menempatkan pot di dinding atau pagar karena tanaman akan tumbuh miring. Semakin banyak ruang yang mereka miliki, semakin sehat mereka.

Lihat juga: Kesalahan pemangkasan tomat: 9 kesalahan pemangkasan yang harus dihindari di kebun Anda

Varietas Colocasia berdaun chartreuse di Kebun Raya Atlanta ini membuat saya terpana.

Seberapa sering menyiram saat menanam kuping gajah dalam pot

Kuping gajah berevolusi di daerah dengan tanah yang lembab, jadi mereka membutuhkan banyak air selama musim panas. Saya menyirami pot saya setiap hari dengan metode penyiraman dalam di musim panas. Di musim semi, sebelum suhu panas tiba, saya menyirami secara mendalam dua hingga tiga kali seminggu. Pot tidak boleh dibiarkan mengering sepenuhnya karena kuping gajah tidak tahan terhadap kekeringan. Kelembaban tanah yang konsisten adalah kunci untuksukses.

Tips pemupukan saat menanam kuping gajah dalam pot

Keduanya Alocasias dan Colocasias Tambahkan pupuk organik yang dilepaskan secara perlahan ke dalam campuran pot Anda di awal musim tanam untuk pasokan nutrisi jangka panjang yang dapat diandalkan. Sebagai alternatif, masukkan setengah cangkir pupuk khusus bohlam untuk setiap 12 hingga 15 galon tanah pot ke dalam pot sebelum menanam bohlam. Pot saya yang berukuran 30 galon masing-masing mendapatkan secangkir pupuk bohlam di awal musim tanam.Saya suka menggunakan merek yang disebut Bulb-Tone, tetapi pupuk bohlam apa pun bisa digunakan.

Colocasia 'Mojito' memiliki daun berbintik-bintik. Jaga agar kuping gajah tetap tersiram dengan baik sepanjang musim tanam.

Bagaimana cara menyimpan bohlam kuping gajah dari tahun ke tahun

Karena Anda telah berinvestasi pada umbi, Anda mungkin ingin menyimpannya dari tahun ke tahun. Untungnya, hal ini mudah dilakukan di akhir musim tanam. Kuping gajah adalah tanaman tahunan, tetapi tidak tahan musim dingin, jadi harus melewati musim dingin dengan salah satu dari dua cara.

  1. Bawa tanaman kuping gajah dalam pot ke dalam ruangan dan menumbuhkannya sebagai tanaman hias sepanjang musim dingin Hal ini jelas lebih mudah untuk varietas yang lebih kecil daripada varietas yang lebih besar, tetapi mungkin saja. Bawalah tanaman ke dalam ruangan saat suhu malam hari rata-rata sekitar 55 ° F dan sebelum embun beku pertama tiba. Kurangi penyiraman selama bulan-bulan musim dingin menjadi setiap 14 hingga 21 hari sekali. Tempatkan tanaman di jendela yang menghadap ke timur atau barat. Saya menempatkan tanaman saya di jendela yang cerah yang sama dengan jendela musim dingin saya.tanaman serai.
  2. Metode kedua untuk menanam umbi kuping gajah di musim dingin adalah dengan letakkan umbi telanjang ke dalam penyimpanan musim dingin Ketika akhir musim gugur tiba dan embun beku mengancam, potong daunnya sampai ke tanah. Gali umbi, bersihkan kotorannya, dan masukkan ke dalam kotak kardus yang diisi dengan lumut gambut atau vermikulit yang sedikit lembab. Tutup kotak dan letakkan di garasi yang sejuk dan tidak berpemanas atau ruang bawah tanah selama musim dingin. Suhu harus berkisar antara 35 ° dan 50 ° F untukSaat musim semi tiba dan ancaman embun beku berlalu, keluarkan umbi dari kotaknya dan tanam kembali ke dalam pot teras mereka. Sangat mudah.

Memindahkan pot ke dalam ruangan dan menanamnya sebagai tanaman hias adalah salah satu cara untuk mengatasi musim dingin kuping gajah, meskipun sulit untuk varietas yang lebih besar. Yang satu ini berada di sudut ruang tamu saya sepanjang musim dingin.

Apakah kuping gajah sama dengan tanaman talas?

Saya sering mendapatkan pertanyaan ini. Jawabannya adalah ya, ketika ditanam untuk diambil bagian tanamannya yang dapat dimakan, beberapa spesies dari keduanya Alokasia dan Colocasia ( Colocasia esculenta Umbi dan batangnya dimakan di banyak budaya. Disebut juga dasheen, kalo, edo, atau sejumlah besar nama lain tergantung pada daerah tempat tumbuhnya, umbi harus diproses dengan benar sebelum dimakan. Jika tidak, umbi akan menjadi beracun dan dapat menyebabkan iritasi parah karena adanya kalsium oksalat. Karena membutuhkan pemrosesan yang sangat hati-hati, Itidak menyarankan untuk mencoba makan Alokasia atau Colocasia kecuali Anda mempelajari cara menyiapkannya dengan benar terlebih dahulu.

Meskipun pajangan ini tidak ada di rumah saya, namun saya menyukai cara sang tukang kebun memadukan sejumlah besar tanaman dalam pot untuk menciptakan pajangan yang memukau!

Saya harap Anda telah mendapatkan beberapa wawasan tentang cara menanam kuping gajah di dalam pot. Mereka benar-benar merupakan tambahan yang bagus untuk koleksi tanaman pot luar ruangan Anda. Saya mendorong Anda untuk mencoba beberapa varietas yang berbeda setiap tahun untuk menemukan favorit Anda. Saya menyukai semua yang ada di koleksi pribadi saya dan berjanji bahwa sebelum Anda menyadarinya, Anda akan jatuh cinta pada tanaman yang luar biasa ini seperti halnya saya.

Untuk mengetahui lebih banyak tanaman tropis favorit saya, silakan kunjungi artikel berikut ini:

    Jepit!

    Jeffrey Williams

    Jeremy Cruz adalah seorang penulis, ahli hortikultura, dan penggemar taman yang bersemangat. Dengan pengalaman bertahun-tahun di dunia berkebun, Jeremy telah mengembangkan pemahaman yang mendalam tentang seluk-beluk budidaya dan menanam sayuran. Kecintaannya pada alam dan lingkungan telah mendorongnya untuk berkontribusi pada praktik berkebun berkelanjutan melalui blognya. Dengan gaya penulisan yang menarik dan kemampuan untuk memberikan tip berharga dengan cara yang disederhanakan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi tukang kebun berpengalaman dan pemula. Baik itu tip tentang pengendalian hama organik, penanaman pendamping, atau memaksimalkan ruang di taman kecil, keahlian Jeremy bersinar, memberi pembaca solusi praktis untuk meningkatkan pengalaman berkebun mereka. Dia percaya bahwa berkebun tidak hanya memelihara tubuh tetapi juga memelihara pikiran dan jiwa, dan blognya mencerminkan filosofi ini. Di waktu luangnya, Jeremy senang bereksperimen dengan varietas tanaman baru, menjelajahi kebun raya, dan menginspirasi orang lain untuk terhubung dengan alam melalui seni berkebun.