Teknik perbanyakan pakis dengan menggunakan spora atau tanaman induk

Jeffrey Williams 24-10-2023
Jeffrey Williams

Dengan ratusan spesies yang dapat dipilih, pakis menjadi tambahan yang bagus untuk koleksi tanaman Anda. Baik Anda menanam pakis beriklim hangat di dalam ruangan sebagai tanaman hias atau pakis abadi yang tahan dingin di sudut taman yang teduh di luar ruangan, pakis memiliki banyak hal yang dapat ditawarkan. Mempelajari cara menyebarkan pakis dari spora atau tanaman induk berarti Anda akan selalu memiliki banyak hal untuk dibagikan kepada teman dan keluarga.Berikut kutipan dari Buku Lengkap tentang Pakis oleh Mobee Weinstein menjelaskan teknik perbanyakan pakis dan digunakan dengan izin dari penerbit buku, Cool Springs Press/The Quarto Group.

Bagaimana pakis berkembang biak

Hal ini terjadi di alam liar karena pakis secara alami menyebar dan berkembang biak melalui spora, dan ada beberapa teknik sederhana yang dapat digunakan oleh para tukang kebun untuk mempercepat proses tersebut dan menghasilkan lebih banyak pakis untuk memenuhi rumah dan kebun kita.

Buku Lengkap tentang Pakis menawarkan saran menanam untuk spesies dalam dan luar ruangan, serta melihat siklus hidup pakis yang unik. Anda juga akan menemukan ide untuk membuat kerajinan tangan dengan pakis.

Perbanyakan pakis secara aseksual dan seksual

Ada dua cara pakis berkembang biak: secara seksual dan aseksual (juga disebut perbanyakan vegetatif). Reproduksi seksual adalah sesuatu yang saya yakin Anda sudah familiar, meskipun pakis melakukannya sedikit - oke banyak - berbeda dengan hewan, yaitu melalui spora mereka, yaitu melalui spora mereka. Mendapatkan kondisi yang tepat untuk spora pakis untuk berkecambah dan berkembang menjadi pakis baru bisa jadi sedikit rumit bagi tukang kebun pemula, tetapi itu benarSetiap tanaman baru yang tumbuh dari spora akan sedikit berbeda secara genetik, menggabungkan sifat-sifat dari kedua induknya, yang bisa sangat menarik dan menyenangkan, terutama dengan spesies yang sangat bervariasi seperti pakis lukis Jepang.

Perbanyakan aseksual atau vegetatif jauh lebih sederhana dan bisa semudah membagi celana menjadi dua. Anda biasanya hanya dapat menghasilkan beberapa tanaman baru dalam satu waktu dengan cara ini, dan tidak seperti perbanyakan seksual, setiap tanaman baru akan identik secara genetik (klon) dari tanaman aslinya. Berikut ini penjelasan lebih lanjut tentang kedua jenis perbanyakan pakis.

Menumbuhkan pakis dari spora adalah proyek yang menyenangkan, tetapi memang membutuhkan kesabaran. Namun, Anda bisa mendapatkan ribuan tanaman baru dari jenis perbanyakan ini. Kredit foto: Buku Lengkap Pakis, Cool Springs Press

Cara memperbanyak pakis melalui spora

Di alam, pakis dewasa menghasilkan spora dalam jumlah ribuan, bahkan jutaan, setiap tahun. Seringkali tidak ada atau hanya satu atau dua dari spora tersebut yang beruntung dan mendarat di tempat yang tepat untuk berkecambah dan menghasilkan pakis baru. Peluang tersebut berhasil untuk pakis dalam jangka panjang, tetapi bagi tukang kebun yang ingin menghasilkan sekumpulan pakis baru dari spora, yang terbaik adalah memberi spora perawatan khusus yang diperlukan untukProses menabur spora Anda sendiri tidak terlalu rumit, tetapi membutuhkan perhatian yang cermat terhadap detailnya.

Bahan yang dibutuhkan untuk fermentasi n perbanyakan dari spora

  • Pelepah pakis dengan sporangia (struktur penghasil spora yang ditemukan di bagian belakang pelepah)
  • Lembaran kertas putih dan buku tebal
  • Wadah kaca kecil
  • Mangkuk kaca yang lebih besar untuk air
  • Pemutih klorin
  • Bersihkan handuk kertas
  • Pelet gambut terkompresi
  • Ketel berisi air mendidih, sebaiknya suling
  • Tanah pot atau vermikulit berkualitas tinggi
  • Sepotong kecil bungkus plastik
  • Karet gelang
  • Pin

Mulailah dengan mengumpulkan spora. Kredit foto: Buku Lengkap Pakis, Cool Springs Press

Langkah 1: Kumpulkan spora

Waktu yang tepat untuk melakukan hal ini akan berbeda pada setiap pakis. Secara umum, apa yang akan Anda cari adalah tonjolan berwarna coklat tua atau hitam di bagian bawah pelepah pakis atau "pelepah pembuahan" khusus, yang tidak berwarna hijau, tetapi berwarna coklat tua atau hitam. (Perhatikan bahwa pada saat jatuh tempo, beberapa spesies berwarna keemasan dan yang lainnya berwarna hijau). Saat sori terlihat matang, potonglah pelepahnya dari tanaman.Tutupi kertas tersebut dengan selembar kertas lain dan letakkan buku di atasnya agar tidak bergerak atau terkena pergerakan udara. Selama beberapa hari ke depan, Anda akan melihat serbuk cokelat (atau emas atau hijau) yang terkumpul di atas kertas di bawah pelepah. Partikel-partikel tersebut adalah spora! Jika tidak ada spora yang dilepaskan, Anda mungkin mengumpulkan pelepah terlalu dini atau terlambat.Anda selalu dapat mencoba mengumpulkan pelepah pada tahap perkembangan yang berbeda hingga Anda menemukan waktu terbaik untuk pakis favorit Anda.

Selanjutnya, sterilkan peralatan Anda. Kredit foto: Buku Lengkap Pakis, Cool Springs Press

Langkah 2: Mensterilkan wadah kaca

Untuk menabur spora, mulailah dengan mensterilkan wadah kaca kecil dengan mencelupkannya ke dalam larutan pemutih klorin 10 persen dan air (satu bagian pantai dan sembilan bagian air), pastikan wadah tersebut telah dicuci bersih bagian dalam dan luarnya. Angkat dengan hati-hati dan letakkan terbalik untuk dikeringkan di atas tisu dapur yang bersih.

Lihat juga: Apakah bunga pansy dapat dimakan? Menggunakan bunga pansy dalam resep manis dan gurih

Menyiapkan dan mensterilkan pelet gambut dengan menggunakan air panas. Kredit foto: Buku Lengkap Pakis, Cool Springs Press

Langkah 3: Siapkan pelet gambut

Selanjutnya, kupas jaring dari bagian tengah pelet gambut dan letakkan pelet gambut yang sudah dipadatkan ke dalam wadah kaca yang sudah disterilkan, lalu tuangkan air mendidih dari ketel. Air panas akan membuat pelet yang sudah dipadatkan mengembang dan terhidrasi kembali serta membantu mensterilkan tanah. Sebagai alternatif, Anda bisa meletakkan selapis tanah pot yang lembab, tetapi tidak basah, atau vermikulit di bagian bawah gelas.wadah (jangan gunakan tanah dari kebun Anda; karena akan mengandung terlalu banyak benih gulma dan kemungkinan patogen) dan kemudian masukkan ke dalam microwave untuk mensterilkan wadah berisi tanah tersebut selama beberapa menit untuk mensterilkannya. Setelah salah satu cara tersebut, segera tutup wadah dengan rapat menggunakan lapisan pembungkus plastik dan biarkan hingga benar-benar dingin.

Selanjutnya, saatnya menabur spora ke dalam pelet gambut. Kredit foto: Buku Lengkap Pakis, Cool Springs Press

Langkah 4: Menabur spora

Jika pelet gambut Anda sudah mengembang dan mendingin, periksa apakah ada genangan air. Kupas salah satu sudut plastik untuk membuang kelebihan air. Pindahkan spora ke selembar kertas bersih yang dilipat tajam. Jika sudah siap, kupas kembali plastiknya dan ketuk perlahan-lahan kertas tersebut, taburkan pori-pori di bagian atas pelet.

Tutup wadah dengan bungkus plastik untuk mencegah masuknya patogen dan menjaga kelembapan tetap tinggi. Kredit foto: Buku Lengkap Pakis, Cool Springs Press

Langkah 5: Tutup wadah

Segera tutup kembali dengan plastik dan kencangkan dengan karet gelang. Letakkan di tempat yang terkena cahaya (bahkan penerangan rumah) tetapi tidak terkena sinar matahari langsung. Wadah yang tertutup rapat akan bertindak seperti rumah kaca kecil dan cepat panas jika terkena sinar matahari langsung. Jika Anda memiliki lampu tanam untuk menanam benih di dalam ruangan, lampu tersebut bisa digunakan dengan baik. Kehangatan rumah yang sedang sangat ideal.

Pastikan campuran tanam dan spora tidak pernah mengering. Reproduksi pakis membutuhkan kelembapan. Kredit foto: Buku Lengkap Pakis, Cool Springs Press

Langkah 6: Jaga kelembapan spora

Jika mulai mengering, rebus air, tutupi saat sudah dingin, lalu dengan hati-hati kupas sedikit bagian plastik dan tuangkan sedikit air ke dalamnya dan segera tutup kembali. Setelah bulan pertama jika Anda melihat ada pertumbuhan, ketuk bagian atas plastik dengan lembut setiap beberapa hari sekali untukmengetuk beberapa tetes air ke gametofit yang sedang berkembang untuk membantu pembuahan.

Tak lama kemudian, Anda akan melihat tanaman pakis baru tumbuh di dalam toples. Saat mereka mengembangkan daun pertamanya, saatnya memindahkannya ke wadah yang lebih besar. Kredit foto: Buku Lengkap Pakis, Cool Springs Press

Langkah 7: Pindahkan pakis muda

Setelah satu bulan atau lebih, jika semuanya berjalan dengan baik, Anda akan mulai melihat daun-daun kecil mulai mencuat. Ini adalah bayi sporofit Anda. Setelah bayi pakis cukup besar untuk dipegang, pindahkan ke dalam wadah individu dan tutupi dengan bungkus plastik. Setelah beberapa minggu, tusuk beberapa lubang peniti kecil di plastik. Setiap 3 hingga 5 hari, tusuk beberapa lubang lagi di plastik. Setelahbeberapa minggu pakis bayi Anda harus siap untuk Anda lepaskan plastiknya. Terus pindahkan ke wadah yang lebih besar saat mereka tumbuh, dan setelah 6 bulan hingga satu tahun mereka akan cukup besar untuk ditanam di taman Anda atau dibagikan dengan teman-teman Anda. Ingatlah bahwa setiap pakis baru yang tumbuh dari spora akan berbeda secara genetis, jadi saat mereka tumbuh, luangkan waktu untuk melihat-lihat dan memilih favorit Anda, yang manamungkin merupakan individu yang tumbuh paling subur atau memiliki warna terbaik pada pelepahnya.

Cara memperbanyak pakis melalui perbanyakan aseksual

Jika Anda pernah menemukan sepetak besar pakis di hutan, Anda mungkin pernah melihat contoh perbanyakan aseksual. Hampir semua pakis, setelah tumbuh dari spora, akan mulai menyebar melalui rimpang yang menjalar, satu tanaman tumbuh dari waktu ke waktu menjadi koloni yang utuh. Sebagai seorang tukang kebun, Anda bisa memanfaatkan hal ini untuk memperbanyak pakis dengan cepat dan tidak terlalu merepotkan dibandingkan dengan menumbuhkannya dari spora.Ada beberapa cara berbeda yang dapat Anda lakukan untuk memperbanyak pakis secara aseksual.

Perbanyakan pakis melalui pembelahan adalah pekerjaan yang mudah dan dapat dilakukan baik untuk spesies di dalam maupun di luar ruangan. Kredit foto: Buku Lengkap Pakis, Cool Springs Press

Perbanyakan pakis dengan pembagian

Membagi pakis secara fisik adalah cara paling sederhana untuk memperbanyaknya. Cukup keluarkan rumpun pakis yang sudah matang dari wadahnya atau gali dari tanah dan bagi menjadi beberapa bagian. Setiap rumpun pakis yang terpisah - yang tumbuh di atas rimpang yang tegak - dapat dipisahkan menjadi satu tanaman.

Untuk beberapa spesies yang merambat, Anda cukup mencabut rumpunnya dengan tangan Anda. Spesies lainnya mungkin memiliki rimpang yang kuat sehingga perlu dipotong dengan pisau tajam, gunting kebun, atau sekop. Setelah Anda memotong rimpang, cabutlah tanaman tersebut untuk mengurai akarnya.

Setelah dipisahkan, tanam kembali setiap bagian yang telah dibagi, baik di dalam wadah maupun di tanah. Pastikan untuk selalu menyirami bagian yang baru dengan air yang cukup untuk beberapa bulan pertama setelah pemisahan, sementara mereka tumbuh kembali.

Spesies pakis yang menghasilkan rimpang tebal mudah dibagi dengan memisahkan sepotong rimpang dan menanamnya kembali. Kredit foto: Buku Lengkap Pakis, Cool Springs Press

Perbanyakan pakis dengan stek rimpang

Varietas pakis seperti pakis kaki kelinci, tanaman hias yang populer, yang menumbuhkan rimpang panjang di permukaan tanah atau di bawahnya dapat dipotong untuk memperbanyak tanaman. Potong bagian rimpang yang memiliki setidaknya satu pelepah yang menempel dan ujung yang tumbuh dan letakkan di atas permukaan pot berisi tanah yang lembab atau lumut sphagnum berserat panjang. Jaga agar tetap teduh dan jaga kelembapan yang tinggi untuk mendapatkan hasil yang terbaik.

Lihat juga: Kiat untuk menanam dan membuat hamparan bunga yang ditinggikan

Sebagai alternatif, tutup rimpang yang baru ditanam dengan gelas kaca atau botol minuman plastik yang bagian bawahnya dipotong untuk menjaga kelembapan tetap tinggi dan tanah tetap lembab.

Ingin mempelajari lebih lanjut tentang menanam pakis?

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang dunia pakis yang menakjubkan, dan bagaimana cara menanam dan membuat kerajinan tangan dari pakis, pastikan untuk membeli salinan Buku Lengkap tentang Pakis (Buku ini penuh dengan informasi yang berguna dan menarik tentang kelompok tanaman yang luar biasa ini.

Tentang penulis: Mobee Weinstein adalah mandor tukang kebun untuk taman luar ruangan di New York Botanical Garden (NYBG) di Bronx. Dia memiliki gelar dalam studi tanaman dan telah melakukan pekerjaan pascasarjana di bidang botani. Dia mengajar tanaman dalam ruangan sebagai profesor pembantu di State University of New York (SUNY) dan menjadi instruktur tetap di NYBG.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai cara merawat tanaman hias, bacalah artikel berikut ini:

    Jeffrey Williams

    Jeremy Cruz adalah seorang penulis, ahli hortikultura, dan penggemar taman yang bersemangat. Dengan pengalaman bertahun-tahun di dunia berkebun, Jeremy telah mengembangkan pemahaman yang mendalam tentang seluk-beluk budidaya dan menanam sayuran. Kecintaannya pada alam dan lingkungan telah mendorongnya untuk berkontribusi pada praktik berkebun berkelanjutan melalui blognya. Dengan gaya penulisan yang menarik dan kemampuan untuk memberikan tip berharga dengan cara yang disederhanakan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi tukang kebun berpengalaman dan pemula. Baik itu tip tentang pengendalian hama organik, penanaman pendamping, atau memaksimalkan ruang di taman kecil, keahlian Jeremy bersinar, memberi pembaca solusi praktis untuk meningkatkan pengalaman berkebun mereka. Dia percaya bahwa berkebun tidak hanya memelihara tubuh tetapi juga memelihara pikiran dan jiwa, dan blognya mencerminkan filosofi ini. Di waktu luangnya, Jeremy senang bereksperimen dengan varietas tanaman baru, menjelajahi kebun raya, dan menginspirasi orang lain untuk terhubung dengan alam melalui seni berkebun.