Tempat sampah kompos DIY: Ide cepat dan mudah untuk membuat tempat sampah kompos Anda sendiri

Jeffrey Williams 20-10-2023
Jeffrey Williams

Tidak perlu menghabiskan banyak uang untuk sistem pengomposan yang mewah jika Anda bisa membuat tempat sampah kompos DIY yang sederhana yang dapat mengubah sampah dapur dan kebun menjadi bahan penyubur tanah yang kaya. Dan, dengan sedikit minyak siku dan beberapa bahan dasar seperti palet atau kawat ayam, Anda bisa membuat tempat sampah kompos yang efektif dengan cepat dan mudah.

Ada begitu banyak bahan yang dapat digunakan untuk membuat tempat sampah kompos DIY dan memungkinkan Anda untuk mengubah sampah dapur dan kebun menjadi bahan penyubur tanah yang kaya.

Dasar-dasar pengomposan

Saya tidak akan menghabiskan banyak waktu untuk membahas ilmu pengomposan seperti yang dilakukan Jessica dalam artikel yang luar biasa ini. Sebaliknya, saya ingin fokus pada berbagai jenis tempat sampah kompos DIY yang bisa Anda buat dan bahan terbaik untuk digunakan. Namun, mereka yang baru mengenal pengomposan mungkin bertanya-tanya apakah hal ini sepadan dengan usaha yang dikeluarkan. Untuk itu saya katakan, ya! Ada banyak manfaat membuat kompos sendiri:

  1. Pengomposan memungkinkan Anda membuat makanan GRATIS untuk tanah Anda! Mengapa harus membuang bahan organik seperti daun-daun yang berguguran, sisa-sisa dapur, cangkang telur, dan sampah kebun di tepi jalan untuk dipungut oleh petugas kebersihan kota atau kabupaten jika bahan organik tersebut dapat digunakan untuk membuat pembenah tanah yang berkualitas tinggi.
  2. Membuat kompos sendiri dapat menghemat uang karena menghilangkan atau mengurangi kebutuhan untuk membeli kompos.
  3. Tempat sampah kompos memungkinkan Anda mengontrol bahan-bahan yang masuk ke dalam kompos yang sudah jadi. Tidak perlu bertanya-tanya jenis bahan apa yang masuk ke dalam tempat tidur dan wadah taman Anda.
  4. Pengomposan rumahan mengurangi jejak lingkungan Anda karena lebih sedikit bahan yang dikirim ke tempat pembuangan sampah atau insinerator.

Jenis-jenis tempat sampah kompos DIY

Anda bisa membuat tempat sampah kompos dari berbagai macam bahan, termasuk bal jerami, tong anggur, atau bahkan membuat tumbler kompos DIY, tetapi tiga tempat sampah kompos DIY di bawah ini adalah yang paling umum dan paling mudah dibuat.

Palet adalah salah satu bahan yang paling populer untuk membuat tempat sampah kompos. Buatlah satu tempat sampah atau buatlah dua atau tiga tempat sampah dalam satu baris untuk pengomposan yang terorganisir dan efektif.

Tempat sampah kompos palet

Baru-baru ini saya membuat tempat sampah kompos baru dengan menggunakan tumpukan kecil palet yang saya kumpulkan di bagian belakang kebun saya. Palet-palet tersebut berukuran sama dan belum diolah. Bagaimana Anda bisa mengetahui apakah palet tersebut belum diolah? Carilah palet yang diberi stempel HT, yang berarti 'heat-treated' dan hindari palet yang diberi stempel 'MB' karena palet-palet ini telah disemprot dengan fumigan beracun, metil bromida.

Selain cepat dan mudah dibuat, tempat sampah kompos dari palet juga merupakan ukuran yang baik untuk penguraian. Banyak tempat sampah plastik yang hanya berukuran 28 hingga 36 inci, yang termasuk ukuran kecil jika Anda ingin tumpukan kompos cepat matang. Palet standar berukuran 48 kali 40 inci dan membuat tempat sampah yang cukup besar untuk dimasak dengan cepat dan cukup kecil sehingga udara masih bisa mencapai bagian tengah tumpukan.

Saya juga suka palet kayu yang memiliki ruang di antara bilah-bilahnya untuk memungkinkan aliran udara. Sirkulasi udara sangat penting untuk penguraian aerobik dalam tumpukan kompos dan banyak tempat sampah plastik yang bisa Anda beli tidak memiliki lubang atau ventilasi yang memadai.

Untuk membuat tempat sampah kompos palet saya, saya menggunakan lima palet - satu untuk setiap sisi dan satu untuk bagian bawah. Sebagai alternatif, Anda dapat menggunakan empat palet dengan bagian bawah terbuka ke tanah. Saya menggunakan pengikat zip sepanjang dua belas inci untuk menyatukan palet-palet tersebut, dan tempat sampah itu selesai dalam waktu lima belas menit! Anda dapat menggunakan benang atau tali yang kuat sebagai pengganti pengikat plastik jika Anda mau. Palet depan hanya diikat pada satu palet.Ini memudahkan untuk membalik tumpukan atau memanen kompos. Saya mencoba membalik kompos saya setiap satu atau dua minggu sekali, dengan menggunakan garpu kebun yang praktis.

Untuk tempat sampah yang lebih kokoh, atau jika Anda menyatukan beberapa tempat sampah untuk membuat sistem kompos dengan banyak tempat sampah, Anda bisa memasang palet menggunakan braket logam seperti ini.

Tempat sampah kompos dari kawat dapat berupa lingkaran sederhana dari kawat ayam atau pagar, atau struktur yang menggunakan bingkai kayu.

Tempat sampah kompos dengan jaring kawat

Saya telah menggunakan tempat sampah kompos wire mesh DIY selama bertahun-tahun! Tempat sampah ini cepat dan mudah dibuat serta merupakan cara sempurna untuk mengubah semua daun musim gugur yang indah itu menjadi kompos yang kaya akan jamur daun. Tentu saja, Anda juga dapat menggunakannya untuk mengomposkan sampah dapur dan kebun. Banyak perusahaan yang menjual tempat sampah kompos wire mesh, tetapi dengan beberapa bahan dasar, Anda juga dapat membuatnya sendiri.

Mulailah dengan mengumpulkan persediaan Anda. Saya telah menggunakan kawat ayam setinggi 36 inci dan 48 inci serta pagar kawat untuk membuat tempat sampah jenis ini. Saya lebih suka kawat setinggi 48 inci karena dapat menampung volume bahan yang lebih besar sehingga lebih cepat panas. Anda juga akan membutuhkan pemotong kawat untuk memotong pagar sesuai ukuran dan pengikat ritsleting 12 inci atau tali rami untuk menyatukan pagar.

Ada dua jenis utama tempat sampah wire mesh - melingkar atau persegi.

  • Tempat sampah kompos jaring kawat melingkar - Tempat sampah melingkar persis seperti namanya: jaring kawat yang dibentuk menjadi lingkaran dan diikat menjadi satu. Tempat sampah dapat diletakkan dan segera diisi dengan bahan pengomposan. Potong jaring kawat sesuai ukuran - panjang tiga belas kaki memberi Anda tempat sampah berdiameter lebih dari empat kaki. Saya menggunakan sarung tangan saat memotong kawat karena ujung kawat yang terbuka cenderung cukup tajam. Gunakan pengikat ritsleting atau benang untuk mengikat jaring menjadilingkaran.
  • Tempat sampah kompos jaring kawat persegi - Tempat sampah jaring kawat persegi menggunakan empat tiang kayu untuk menandai setiap sudut dengan jaring kawat, kemudian dililitkan di bagian luar tiang. Gunakan pengikat ritsleting atau benang untuk mengikatkan jaring pada setiap tiang. Jika Anda menginginkan beberapa tempat sampah yang disambung, struktur persegi ini dapat diletakkan berdampingan untuk area kompos yang lebih rapi. Anda juga dapat membuat panel jaring berbingkai kayu, menyatukannya untuk membentuk tempat sampah.Tempat sampah jala membutuhkan lebih banyak waktu untuk membuatnya, tetapi akan terlihat lebih rapi jika tempat sampah kompos Anda ditempatkan di tempat yang mudah terlihat.

Membuat kompos sendiri membutuhkan waktu, biasanya 6 hingga 12 bulan, tergantung pada jenis tempat sampah kompos, bahan yang ditambahkan, dan pemeliharaan tumpukan. Percepat prosesnya dengan memantau kadar air pada tumpukan dan sering-seringlah membaliknya.

Tempat sampah untuk membuat kompos

Punya tempat sampah plastik ekstra? Gunakan untuk membuat tempat sampah kompos kompak yang dapat diputar dengan menggulungnya, cara mudah untuk memajukan proses pengomposan. Untuk jenis tempat sampah DIY ini, Anda akan membutuhkan bor dengan mata bor setengah inci atau tiga perempat inci. Bor lubang di sekitar bagian luar dan bawah kaleng, beri jarak sekitar enam hingga delapan inci.

Setelah lubang dibor, letakkan tempat sampah di atas batu bata untuk mengangkatnya dari tanah dan meningkatkan aliran udara. Ini penting jika akan diletakkan di atas alas beton, atau dek kayu atau teras. Jika Anda akan meletakkan tempat sampah di atas tanah, Anda bisa melewatkan langkah ini karena lubang-lubang yang bersentuhan langsung dengan tanah akan memberikan jalan bagi cacing tanah dan organisme lain untuk masuk ke dalam tanah.tempat sampah.

Isi tempat sampah dan tutup kembali. Periksa setiap satu atau dua minggu sekali, tambahkan air jika terlihat kering (bahan pengomposan harus memiliki konsistensi kelembapan seperti spons basah). Untuk membalikkan kompos, letakkan tempat sampah pada sisinya (pastikan bagian atasnya terpasang dengan baik!) dan gulingkan beberapa kali.

Banyak tempat sampah kompos plastik, seperti yang ada di kebun saya ini, membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mengurai bahan dapur dan kebun dan tidak memiliki aliran udara yang memadai.

Bahan terbaik untuk digunakan dalam komposter

Apa yang Anda masukkan ke dalam tempat sampah kompos DIY mempengaruhi kecepatan penguraian. Umumnya, Anda harus menargetkan rasio karbon dan nitrogen sebesar 30:1. Artinya, tumpukan kompos membutuhkan tiga puluh kali lebih banyak karbon daripada nitrogen. Akan lebih baik jika Anda menyimpan bahan hingga Anda memiliki cukup bahan untuk memenuhi tempat sampah. Membuat lapisan sekaligus berarti proses memasak dapat segera dimulai dan menghasilkan lebih sedikit waktu daridari awal hingga akhir.

Bahan karbon:

  • Daun kering yang sudah diparut
  • Jerami
  • Kertas robek

Bahan nitrogen:

Lihat juga: Golden Goddess philodendron: Panduan untuk menanam dan merawat
  • Sisa buah dan sayuran
  • Puing-puing dan hiasan taman
  • Sampah pekarangan, potongan rumput bebas gulma
  • Bubuk kopi atau teh bubuk bekas pakai

Kumpulkan bahan-bahan seperti daun kering, jerami, dan kertas yang sudah disobek-sobek untuk ditambahkan ke dalam tempat sampah kompos. Simpanlah bahan-bahan tersebut di samping tempat sampah sampai Anda siap untuk membuat tumpukan.

Lihat juga: Serangan serangga yang diperkenalkan - Dan mengapa hal itu akan mengubah segalanya

Di mana menempatkan komposter?

Letakkan tempat sampah kompos Anda di tempat yang mudah diakses dan dipelihara, memberikan ruang untuk menimbun bahan, dan idealnya di bawah sinar matahari penuh. Tempat ini bisa berada di halaman depan atau belakang. Di daerah yang beriklim panas, tempat teduh parsial adalah yang terbaik karena sinar matahari penuh dapat mengeringkan tumpukan sampah. Tempat yang teduh penuh dapat mendinginkan tempat sampah dan memperlambat proses penguraian. Jika meletakkannya di belakang rumah, gudang, garasi, atau pagar, sisakan sedikitruang antara bangunan dan tempat sampah sehingga udara dapat bersirkulasi.

Untuk bacaan lebih lanjut, kami merekomendasikan buku The Complete Compost Gardening Guide yang sangat bagus dan penuh dengan saran-saran yang bagus untuk membuat kompos, dan kami juga menyarankan untuk membaca tulisan-tulisan ini:

    Apakah Anda pernah membuat tempat sampah kompos DIY?

    Jeffrey Williams

    Jeremy Cruz adalah seorang penulis, ahli hortikultura, dan penggemar taman yang bersemangat. Dengan pengalaman bertahun-tahun di dunia berkebun, Jeremy telah mengembangkan pemahaman yang mendalam tentang seluk-beluk budidaya dan menanam sayuran. Kecintaannya pada alam dan lingkungan telah mendorongnya untuk berkontribusi pada praktik berkebun berkelanjutan melalui blognya. Dengan gaya penulisan yang menarik dan kemampuan untuk memberikan tip berharga dengan cara yang disederhanakan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi tukang kebun berpengalaman dan pemula. Baik itu tip tentang pengendalian hama organik, penanaman pendamping, atau memaksimalkan ruang di taman kecil, keahlian Jeremy bersinar, memberi pembaca solusi praktis untuk meningkatkan pengalaman berkebun mereka. Dia percaya bahwa berkebun tidak hanya memelihara tubuh tetapi juga memelihara pikiran dan jiwa, dan blognya mencerminkan filosofi ini. Di waktu luangnya, Jeremy senang bereksperimen dengan varietas tanaman baru, menjelajahi kebun raya, dan menginspirasi orang lain untuk terhubung dengan alam melalui seni berkebun.