Cara mengidentifikasi dan mengendalikan penyakit tanaman tomat

Jeffrey Williams 20-10-2023
Jeffrey Williams

Beberapa dari kita menghabiskan waktu berjam-jam menyisir katalog benih dan bangku pembibitan yang penuh dengan tanaman untuk memilih varietas tomat yang sempurna untuk kebun kita. Kita menanam, merawat, memangkas, memupuk, menancapkan, dan merawat tanaman tomat dengan dedikasi yang hanya bisa ditandingi oleh dedikasi kita kepada keluarga kita. Namun, bahkan dengan semua perawatan dan perhatian itu, terkadang tomatpenyakit tanaman menyerang kebun kami. Hari ini, mari kita tinjau beberapa penyakit tanaman tomat yang paling umum dan mendiskusikan cara-cara untuk mencegah dan menanganinya, tanpa menggunakan bahan kimia sintetis untuk mengendalikannya.

Jenis-jenis penyakit tomat

Sayangnya, ada beberapa patogen yang dapat menyebabkan penyakit tanaman tomat. Saya akan memperkenalkan Anda pada beberapa penyakit tomat tertentu nanti di artikel ini, tetapi sebelum saya membahasnya, penting untuk membahas secara singkat tentang berbagai jenis patogen dan cara mencegahnya menyerang kebun Anda sejak awal.

Beberapa patogen penyakit tomat adalah organisme jamur, sementara yang lainnya adalah bakteri atau bahkan virus. Wilayah yang berbeda di Amerika Utara dipengaruhi oleh patogen tomat yang berbeda, dan tingkat infeksi tergantung pada banyak faktor, termasuk pola angin, suhu, kelembapan, ketahanan varietas, dan kesehatan tanaman, untuk menyebutkan beberapa di antaranya. Penting untuk diingat bahwa tanaman tomat yang sehat dan dirawat dengan baik akan lebih tahan terhadap penyakit tanaman tomat, jadi pastikan tanaman tomat Anda memiliki kelembapan yang cukup dan tanah yang sehat dan subur.

Lihat juga: Tomat plum: Cara menanam tomat plum di kebun dan wadah

Mencegah penyakit tomat adalah suatu keharusan, jika Anda ingin memiliki tanaman yang produktif.

Mencegah penyakit tanaman tomat

Selain memastikan tanaman tomat Anda bahagia dan sehat, ada beberapa hal lain yang dapat Anda lakukan untuk membantu mencegah penyakit tanaman tomat. Berikut adalah sembilan tips untuk membantu Anda memulai perjalanan menuju tanaman tomat yang bebas penyakit dan produktif:

  1. Putar tanaman Anda. Karena banyak patogen tomat yang hidup di dalam tanah, tanamlah tomat di tempat yang berbeda di kebun setiap tahunnya.
  2. Jepit daun dengan tanda-tanda penyakit segera dan buang ke tempat sampah untuk mencegah penyebaran infeksi.
  3. Jangan bekerja di kebun saat dedaunan tomat basah atau Anda mungkin secara tidak sengaja menyebarkan patogen dari satu tanaman ke tanaman lainnya.
  4. Pilih varietas yang tahan penyakit saat memilih jenis tomat yang akan ditanam.
  5. Buang semua sisa-sisa tanaman tomat yang sakit pada akhir musim tanam dan bakar atau buang ke tempat sampah. Jangan masukkan dedaunan yang sakit ke dalam tumpukan kompos.
  6. Jika Anda memelihara tanaman tomat dari tahun ke tahun (Berikut adalah 4 cara untuk menahan musim dingin tanaman tomat), pastikan tanaman bebas dari penyakit saat Anda menahan musim dingin.
  7. Menyediakan sirkulasi udara yang memadai Berikut panduan kami untuk mengatur jarak tanam tomat dengan benar.
  8. Mulsa tanaman tomat Anda Dua atau tiga inci kompos, cetakan daun, jerami, atau jerami berfungsi untuk mencegah spora jamur yang hidup di tanah memercik ke daun-daun yang lebih rendah saat hujan.
  9. Usahakan agar dedaunan tetap kering Bila memungkinkan, irigasi tangan atau selang perendam memungkinkan Anda untuk menargetkan air pada zona akar. Percikan dari alat penyiram di atas kepala dapat menyebarkan penyakit dan dedaunan yang basah dapat menimbulkan masalah jamur.
  10. Disinfeksi pot kosong jika Anda menanam tomat dalam wadah, gunakan larutan pemutih 10% di akhir musim tanam dan ganti tanah bekas pot dengan campuran baru setiap musim semi.

    Ikuti setiap tips pencegahan yang Anda bisa untuk menjaga tanaman tomat Anda agar tidak terserang penyakit seperti ini.

6 Penyakit tanaman tomat yang umum terjadi

Terlepas dari upaya terbaik Anda dalam mencegah penyakit tomat, penyakit ini mungkin masih bisa masuk ke kebun Anda dari waktu ke waktu. Berikut ini adalah enam penyakit tanaman tomat yang paling umum dengan informasi tentang cara mengidentifikasi, mencegah, dan menanganinya.

Lihat juga: Tanaman sukulen gantung: 16 tanaman hias gantung terbaik untuk ditanam

Penyakit busuk daun

Identifikasi: Penyakit tanaman tomat yang umum ini muncul sebagai bintik-bintik coklat berbentuk mata banteng pada daun bagian bawah tanaman. Seringkali jaringan di sekitar bintik-bintik tersebut akan menguning. Pada akhirnya, daun yang terinfeksi akan rontok dari tanaman. Pada kebanyakan kasus, tomat akan terus matang, bahkan ketika gejala penyakit berkembang ke atas tanaman.

Mencegah: Patogen penyakit busuk daun (Alternaria solani) hidup di dalam tanah dan begitu sebuah kebun menunjukkan tanda-tanda jamur busuk daun, jamur ini akan tetap tinggal di sana karena organisme ini dengan mudah melewati musim dingin di dalam tanah, bahkan di daerah yang beriklim sangat dingin. Untungnya, sebagian besar tomat akan tetap berproduksi meskipun dengan kasus penyakit busuk daun yang cukup parah. Untuk mencegah penyakit jamur tomat ini, mulsa tanaman dengan lapisankoran yang dilapisi dengan potongan rumput yang belum diolah, jerami, cetakan daun, atau kompos yang sudah jadi segera setelah ditanam. Mulsa ini membentuk penghalang pelindung, mencegah spora yang tinggal di tanah memercik keluar dari tanah dan mengenai tanaman.

Mengelola: Setelah jamur menyerang, fungisida organik yang berbahan dasar Bacillus subtilis atau tembaga dapat membantu mencegah atau menghentikan penyebaran penyakit tanaman tomat ini. Fungisida bikarbonat juga efektif (termasuk BiCarb, GreenCure, dll).

Penyakit busuk daun sering kali dimulai sebagai bintik-bintik coklat berbentuk tidak beraturan dan bermata lembu pada daun bagian bawah tanaman tomat.

Layu fusarium

Identifikasi: Patogen yang menyebabkan layu Fusarium (Fusarium oxysporum) umumnya lebih sering ditemukan di daerah selatan yang hangat di mana penyakit tanaman tomat ini dapat memusnahkan seluruh ladang. Gejalanya meliputi batang daun yang terkulai. Terkadang seluruh cabang dapat layu, seringkali dimulai dari bagian bawah tanaman dan kemudian berlanjut ke atas hingga seluruh tanaman runtuh. Untuk memastikan adanya infeksi, potonglah batang utamabatang tanaman terbuka dan cari garis-garis gelap yang memanjang di sepanjang batang. Kadang-kadang ada juga kanker gelap di pangkal tanaman

Mencegah: Spora penyakit tanaman tomat ini hidup di dalam tanah dan dapat bertahan selama bertahun-tahun. Spora ini disebarkan melalui peralatan, air, sisa-sisa tanaman, dan bahkan manusia dan hewan. Metode pencegahan terbaik adalah dengan menanam varietas yang tahan jika Anda pernah mengalami masalah dengan layu Fusarium di masa lalu. Disinfeksi juga kandang dan tiang pancang tomat dengan larutan pemutih 10% di setiap akhir musim.

Mengelola: Begitu penyakit tanaman tomat ini menyerang, tidak banyak yang dapat Anda lakukan untuk mengendalikannya. Sebaliknya, fokuslah untuk mencegahnya di tahun-tahun mendatang. Solarisasi tanah dapat membantu membunuh spora jamur di beberapa inci bagian atas tanah, dan rotasi tanaman adalah kuncinya. Ada juga beberapa pembasmi jamur biologis yang bisa diaplikasikan pada tanah (cari yang berbahan dasar bakteri Streptomyces griseoviridis yang disebut MycoStop® atauyang berbentuk butiran yang berbahan dasar jamur Trichoderma virens yang disebut Soil Guard®). Produk ini dapat membantu mencegah infeksi menjajah akar tanaman di masa depan.

Penyakit busuk daun

Identifikasi: Penyakit busuk daun (Phytophthora infestans) adalah salah satu penyakit tanaman tomat yang paling merusak. Untungnya, penyakit ini tidak terlalu umum, terutama di bagian utara di mana penyakit ini tidak dapat bertahan hidup di musim dingin yang sangat dingin tanpa adanya tanaman inang. Penyakit busuk daun disebabkan oleh jamur, yang menimbulkan bercak-bercak tidak beraturan, berlendir, dan basah kuyup. Biasanya bercak-bercak tersebut muncul pada daun dan batang paling atas.Pada akhirnya, seluruh batang "membusuk" pada tanaman merambat, menjadi hitam dan berlendir. Mungkin juga terdapat bercak-bercak spora putih pada bagian bawah daun. Di utara, patogen ini melewati musim dingin di umbi kentang yang terkubur. Di selatan, patogen ini dengan mudah bertahan di musim dingin.

Mencegah: Spora penyakit ini menyebar dengan cepat, bergerak mengikuti angin sejauh bermil-mil. Jika Anda tinggal di bagian utara benua ini, jangan membeli kentang dan tomat yang ditanam di bagian selatan karena Anda mungkin secara tidak sengaja memasukkan spora penyakit busuk daun ke kebun Anda. Penyakit ini bukanlah patogen yang umum, tetapi jika penyakit busuk daun dilaporkan terjadi di wilayah Anda, tidak banyak yang dapat Anda lakukan untuk mencegah penyakit ini, karenaspora menyebar dengan cepat. Tanamlah hanya tanaman yang tumbuh secara lokal untuk membantu menjauhkan patogen dari daerah Anda.

Mengelola: Setelah penyakit busuk daun menyerang, tidak banyak yang dapat Anda lakukan. Sobek tanaman, masukkan ke dalam kantong sampah, dan buang agar penyakit tidak menyebar. Fungisida organik yang berbahan dasar Bacillus subtilis cukup efektif untuk mencegah penyakit tanaman tomat ini ketika pertama kali ditemukan di daerah Anda.

Penyakit busuk daun adalah penyakit tomat yang sangat sulit diatasi. Penyakit ini tidak umum, tetapi merepotkan.

Bercak daun Septoria

Identitas: Muncul sebagai bercak bulat kecil pada daun, penyakit tomat (Septoria lycopersici) ini biasanya dimulai dari daun terbawah terlebih dahulu. Bercak memiliki tepi berwarna coklat tua dan bagian tengah yang lebih terang, dan biasanya terdapat banyak bercak di setiap daun. Daun yang terinfeksi akhirnya menguning, kemudian coklat, dan rontok.

Mencegah: Buang tanaman tomat yang sakit di akhir musim untuk mencegah spora melewati musim dingin di kebun. Potong dan hancurkan daun yang terinfeksi segera setelah Anda menemukannya dan disinfeksi peralatan pemangkasan sebelum memindahkannya dari satu tanaman ke tanaman lain.

Mengelola: Fungisida organik berbahan dasar tembaga atau Bacillus subtilis efektif melawan bercak daun septoria, terutama bila digunakan sebagai tindakan pencegahan.

Bercak daun Septoria adalah penyakit tomat yang menimbulkan bercak-bercak pada dedaunan dan dapat mengurangi hasil panen.

Layu bakteri selatan

Identifikasi: Sayangnya, sekali hadir, layu bakteri selatan (Ralstonia solanacearum) adalah penyakit tanaman tomat yang menyebar seperti api. Ini ditularkan melalui tanah, tetapi bakteri yang menyebabkan penyakit tomat ini dapat menyebar melalui tanah, air, sisa-sisa tanaman, dan bahkan pada pakaian, peralatan, dan kulit. Secara alami ditemukan di daerah tropis dan rumah kaca, tetapi dapat tiba di kebun melalui tanaman yang terinfeksi yangGejala awal meliputi layu hanya beberapa daun pada tanaman, sementara dedaunan lainnya tampak sehat. Seiring waktu, semakin banyak daun yang layu dan menguning hingga semua daun layu, meskipun batangnya tetap tegak. Benang berlendir keluar dari batang yang terpotong, dan saat dimasukkan ke dalam air, aliran bakteri seperti susu mengalir dari potongan tersebut.

Mencegah Layu bakteri selatan ditularkan melalui tanah dan dapat bertahan hidup dalam waktu lama di dalam tanah pada akar dan sisa-sisa tanaman. Seperti banyak penyakit tomat lainnya, penyakit ini menyukai suhu tinggi dan kelembapan tinggi. Cara terbaik untuk mencegah penyakit ini adalah dengan membeli dan menanam hanya tanaman yang ditanam secara lokal, atau menanam tanaman Anda sendiri dari biji. Layu bakteri selatan lebih sering terjadi di daerah yang lebih hangat, tetapi telah ditemukan diMassachusetts dan wilayah utara lainnya juga.

Mengelola: Tidak ada obat untuk penyakit ini. Setelah dikonfirmasi, segera cabut tanaman yang terinfeksi dan buang ke tempat sampah.

Layu Verticillium

Identifikasi: Penyakit jamur ini disebabkan oleh beberapa patogen yang ditularkan melalui tanah (Verticillium spp.). Ketika hadir di tanaman tomat, mereka memblokir jaringan pembuluh darah di tanaman dan menyebabkan daun dan batang menjadi layu. Gejalanya berkembang secara perlahan, sering kali satu batang dalam satu waktu. Akhirnya, seluruh tanaman menguning dan layu. Untuk mengkonfirmasi diagnosis, potonglah batang utama tanaman dan carilah perubahan warna menjadi coklat tua.Layu verticillum paling bermasalah di akhir musim panas.

Mencegah: Jamur Verticillium dapat bertahan hidup selama bertahun-tahun di dalam tanah dan pada tanaman. Jamur ini dapat tumbuh subur pada suhu musim panas yang sedikit lebih sejuk (antara 70 hingga 80 derajat F). Tanamlah varietas yang tahan.

Mengelola: Setelah layu verticillium terjadi, tidak banyak yang dapat Anda lakukan untuk mengendalikan infeksi tahun ini. Sebaliknya, fokuslah untuk mencegah penyakit tanaman tomat ini di tahun-tahun mendatang. Solarisasi tanah akan membantu membunuh spora jamur di beberapa inci bagian atas tanah. Lakukan rotasi tanaman: jangan menanam anggota keluarga tanaman lain dari keluarga tanaman yang sama di area penanaman yang sama selama setidaknya empat tahun setelah infeksi.

Banyak penyakit tomat yang ditularkan melalui tanah tidak terlalu menjadi masalah ketika tanaman ditanam dalam wadah. Lihat video ini yang memperkenalkan 5 varietas tomat terbaik untuk ditanam dalam wadah.

Dengan memperhatikan pencegahan dan menerapkan praktik manajemen awal segera setelah penyakit ditemukan, Anda akan dapat menanam tanaman tomat yang luar biasa setiap musimnya.

Untuk informasi lebih lanjut tentang cara menanam tomat yang baik, simak g posting:

    Apakah Anda memiliki varietas tomat favorit yang Anda tanam setiap tahun? Kami ingin mendengarnya di bagian komentar di bawah ini!

    Jeffrey Williams

    Jeremy Cruz adalah seorang penulis, ahli hortikultura, dan penggemar taman yang bersemangat. Dengan pengalaman bertahun-tahun di dunia berkebun, Jeremy telah mengembangkan pemahaman yang mendalam tentang seluk-beluk budidaya dan menanam sayuran. Kecintaannya pada alam dan lingkungan telah mendorongnya untuk berkontribusi pada praktik berkebun berkelanjutan melalui blognya. Dengan gaya penulisan yang menarik dan kemampuan untuk memberikan tip berharga dengan cara yang disederhanakan, blog Jeremy telah menjadi sumber informasi bagi tukang kebun berpengalaman dan pemula. Baik itu tip tentang pengendalian hama organik, penanaman pendamping, atau memaksimalkan ruang di taman kecil, keahlian Jeremy bersinar, memberi pembaca solusi praktis untuk meningkatkan pengalaman berkebun mereka. Dia percaya bahwa berkebun tidak hanya memelihara tubuh tetapi juga memelihara pikiran dan jiwa, dan blognya mencerminkan filosofi ini. Di waktu luangnya, Jeremy senang bereksperimen dengan varietas tanaman baru, menjelajahi kebun raya, dan menginspirasi orang lain untuk terhubung dengan alam melalui seni berkebun.